Sudah Liburan, Kok Masih Berasa Kurang? Ini Alasannya

cara memaksimalkan liburan, liburan tapi masih terasa kurang

Liburan udah jauh, kok masih berasa kurang? Ini dia penjelasannya.

Ini udah akhir tahun.

Artinya, bentar lagi musim liburan akan tiba. Kamu mungkin berniat ngabisin jatah cuti tahunan. Sebagian yang masih kuliah pun, mungkin udah mikir-mikir mau tahun baruan di mana.

Yes, liburan itu penting. Nggak cuma buat upload foto #throwback di Instagram, liburan sebenernya perlu buat melonggarkan lagi otakmu yang udah terbebani sama stres.

Dengan liburan, harapannya kamu jadi lebih fresh dan siap buat ngelanjutin semua yang kamu kejar.

Tapi nggak jarang, ada juga yang ngeluh “kurang banget nih liburannya”. Ada yang abis liburan malah biasa aja, nggak berasa fresh, nggak ada peningkatan mood.

Kok bisa ya?

Kenapa liburan masih terasa kurang?

Ada beberapa alasan kenapa liburan kamu terasa kurang, dan kamu nggak merasa fresh abis jalan-jalan. Ini dia!

 

Mengincar terlalu banyak tempat

Salah satu salah kaprah yang sering dipikirkan orang saat liburan adalah:

MEREKA HARUS PERGI KE BANYAK TEMPAT.

Dalam satu atau dua hari, mereka harus mendatangi lima sampai sepuluh tempat berbeda. Belum lagi dengan sejumlah tempat makan yang udah discreenshot dari Instagram, yang kayaknya asik banget buat dijadiin IG story.

Padahaaaaalll memadatkan jadwal gitu malah bikin liburanmu jadi nggak maksimal. Belum puas nikmatin satu tempat, kamu udah kepikiran tempat berikutnya. Kayak dikejer-kejer.

Orang sering lupa kalo inti liburan adalah buat rileks. Ya udahlah, gak usah pusing mau ngedatengin semuanya. Pilih aja satu atau dua, terus nikmati sepuasmu. Tarik nafas dalem, terus rileks. Puas-puasin matamu sama pemandangan indah yang ada.

Gak perlu pusing mikirin check in IG story atau foto-foto buat diupload. Bukan itu tujuan utama liburan.

Ngomong-ngomong soal sosmed nih. Sosial media dan kamera bikin orang asik berfoto, tapi lupa menikmati.

Begitu sampe di tempat tujuan, bukannya menikmati semua yang ada, malah pusing nyari spot buat foto. Foto bisa sampe puluhan kali, terus uploadnya nyicil tiap Kamis kayak kreditan panci.

Begitu sampe, bukannya segera lari dan menikmati aktivitas, malah sibuk nyari sinyal buat IG Live.

Bukannya gak boleh foto sih. Cuma tujuan utama liburan adalah buat ketenangan pikiran, bukan demi jumlah like dan komentar. Orang juga bodo amat sama liburanmu.

Pilih aja beberapa tempat yang paling kamu incar, lalu nikmati dengan mata dan kulitmu. Kalo kamu nikmati dengan maksimal, nggak ada deh istilah “masih pengen ke sana lagi”.

 

Jenis liburannya nggak sesuai

Apaan maksudnya?

Maksudnya gini. Kalo misalnya kerjaanmu sehari-hari cuma duduk diem di depan komputer, maka cari aktivitas yang banyak geraknya. Atau aktivitas yang memacu adrenalin. Misalnya paralayang, arung jeram, nyolek kumis polantas. Kalo liburannya cuma kayak berjemur aja di pantai, atau ngelamun menikmati suasana gunung, serius deh stresnya nggak banyak berkurang.

Sebaliknya, kalo aktivitas kerjaanmu kayak outdoor dan gerak mulu, ya liburannya yang santai aja. Sekedar berendam atau nonton film juga bisa. Kalo kerjanya udah banyak gerak, terus liburannya misalnya mendaki gunung, ya capeknya dobel dobel.

Intinya sih liburannya lakukan yang kebalikan sama aktivitas keseharianmu.

kalo biasanya kerja di depan komputer, aktivitasnya yang banyak gerak.

 

Nggak ngasih badan waktu buat menyesuaikan diri

Gini: fungsi liburan adalah supaya pikiran dan tubuh jadi seger lagi. Jadi, ketika udah waktunya kerja, kamu dateng dengan kondisi terbaik.

Ada orang tuh yang Senen kerja, tapi pulang baru Minggu malem. Mepeeet banget. Ada lagi yang dari tempat liburan langsung cus ke kantor. Udah tau badan kalo kena perjalanan pasti capeknya lebih. Besoknya, pas hari kerja, badan malah nggak bekerja optimal.

Kayak gitu itu nyalahin liburannya kurang, atau nyalahin Senin. Hih!

 

Masih ngecekin hape

Selama liburan, yaudah kurangin lah megang hape. Kalo liburan masih ngecekin email, masih scroll-scroll instagram, atau nerima telepon dari bos atau klien, sumpah deh liburanmu nggak bakal berasa.

Tujuan liburan buat ngilangin stres, kok sumber stresnya masih dipikirin?

Ya nggak papa, pas liburan sumber stresnya dilupain dulu. Toh kamu nggak lari dari masalah selamanya kan?

cara memaksimalkan liburan, cara biar liburan seru, cara liburan asik

 

 

Nah, supaya liburanmu jadi maksimal, gimana caranya?

 

Cara memaksimalkan liburan

 

Lepaskan hapemu

Liburan adalah kesempatan buat: sekali lagi, menghilangkan stres. Jadi, tinggalkan sejenak sumber-sumber stresmu. Pindahin hapemu ke mode penerbangan. Kalo perlu, nggak usah bawa laptop. Klien mendadak minta file, bodo amat.

Kunci liburan bukan dari banyaknya aktivitas atau tempat yang kamu datengin. Kunci liburan adalah menikmati liburan dengan seluruh inderamu. Dengan menikmati “saat kini”. Dengan mengingat semuanya pake otakmu. Itulah yang bikin liburan jadi berdampak maksimal.

Serius, puluhan foto nggak akan bisa mengganti kesan yang kamu rasakan dengan kulit, lidah, dan paru-parumu. Foto aja beberapa kali, terus udah nikmati liburan dengan tubuhmu.

tips liburan maksimal
foto diperagakan oleh model profesional. abaikan bocah di belakang ogut

 

Fleksibel dengan tempat liburan

Saya pernah pergi ke sebuah pantai di Gunungkidul. Namanya Pantai Siung. Pantai ini kalo diitung jarak dari Jogja, bisa dibilang adalah pantai paling jauh.

Saya sendiri mikir ngapain sih ke tempat yang paling jauh? Nggak usahlah nyari yang jauh. Yang deket-deket aja nggak papa, toh nggak bakal beda banget.

Tapi berhubung orang-orang di pasukan ini ngeyel, yaudahlah kami berangkat ke pantai paling jauh ini. Dan tau berapa lama waktu buat ke sana? ENAM JAM! Itu pun sampe di sana udah terlanjur panas.

Akhirnya karena panas, orang-orang di pasukan ini minta balik lagi ke Jogja. Tau berapa lama kami di Pantai Siung? CUMA SEJAM! Tau berapa jam perjalanan buat balik lagi ke Jogja? ENAM JAM LAGI!

Sungguh dua belas jam yang terbuang percuma.

Cobalah untuk fleksibel untuk urusan tempat liburan. Kan namanya kondisi di lapangan kita nggak tau. Bisa aja di perjalanan kena macet. Bisa aja jarak lebih jauh dari dugaan.

Nggak usahlah ngotot banget mau ke satu tempat. Kalo emang gak bisa, kan masih ada tempat lain.

 

Sisakan sehari buat persiapan diri

Sebagian aktivitas ada yang dimulai pagi banget, atau larut malam, kayak berburu sunrise. Perjalanan kayak gini pasti mengurangi waktu tidurmu. Makanya, untuk kegiatan kayak gini, usahakan sehari sebelum masuk kerja/kuliah kamu udah di rumah.

Fungsinya adalah buat regulasi jam tidur kamu. Jadi kamu ada waktu lebih buat istirahat, dan mengembalikan jatah tidur yang kepake buat liburan.

Tidur di kereta atau pesawat nggak ngilangin capek, beneran deh.

 

Bergeraklah

Meskipun aktivitas liburanmu tergolong nyantai, bukan berarti kamu harus diem aja kayak patung pancoran.

Kamu pun harus menggerakkan tubuh, soalnya kebanyakan diem juga bikin badan jadi lemes dan nggak enak. Yaa jalan-jalan pagi kek, apa gitu. Pokoknya gerak deh.

 

Nah, itu tadi cara biar liburan nggak berasa kurang dan jadi maksimal.
Tiap orang perlu liburan, biar kerja mereka jadi maksimal. Liburan nggak perlu mahal apalagi jauh, yang paling penting adalah gimana kamu memaksimalkan liburan kamu.

Akhir taun ini, kamu mau liburan ke mana?

Dalang sesungguhnya di balik PsikologiHore. Suka ngopi tapi kopi nggak suka sama dia.

2 Replies to “Sudah Liburan, Kok Masih Berasa Kurang? Ini Alasannya

  1. haloo, kak(?). aku mau nanya dong.
    akhir-akhir ini aku merasa perlu ke psikolog, tapi aku baru 15 tahun. apa perlu dampingan/izin ortu? thanks 😀

    1. halo gree
      sebenernya gak papa sih dateng sendiri. tapi ortu rasanya juga perlu tau masalah yang kamu hadapi. jadi, mending pergi sama ortu aja.

      atau kamu juga bisa curhat dulu ke guru bk, siapa tau guru bk juga bisa ngebantu masalah kamu.

Ada komentar? Mau nanya? Silakan tulis di sini :) (kalo mau tau dibales apa nggak, cek email kamu ya)