Waktu baca yang dibutuhkan: 8 menit

 

Boleh gak sih pacaran sama bad boy, alias cowok nakal?

Malam itu dingin. Tapi tidak demikian dengan grup chat di hengpong Chusnul. Sebabnya sederhana, Chusnul memutuskan berkencan sama Gofur, cowok yang dikenalnya waktu mencuri baut di jembatan Suramadu.

Grup WA segera panas, diberondong oleh ketidaksetujuan teman-teman Chusnul. Mereka sampe ngirimin postingan dari Indonesia Tanpa Pacaran, yang isinya nggak jauh-jauh dari “gausah pacaran, mending nikah”.

Iklan!

“Gofur itu cowok brengsek lo!” ucap Naylul, “Dia tuh kalo masuk alfamart, suka ngebukain botol teh pucuk, diminum, terus dibalikin lagi ke kulkas.”

“Denger-denger dia udah punya anak di Polewali Mandar,” ucap Sri Sugesti, menimpali, “katanya dia tiap taun pulang ke Polewali Mandar buat beranak, mau bikin tim cerdas cermat keluarga.”

Chusnul yang terlanjur cinta menjadi gundah. Haruskah cinta ditahan hanya karena reputasi masa lalunya? Bagaimana kalo dia ternyata jodoh Chusnul?

Lagian, masa gak boleh sih pacaran sama bad boy?

 

Baiklah, baiklah. Kali ini saya akan ngebahas tentang bad boy alias cowok brengsek. Kamu mungkin pernah mengencani salah satu dari mereka, atau kamu lagi dideketin sama mereka.

Bad boy punya reputasi “menantang untuk ditaklukkan”. Betul?

Tapi “belum ditaklukkan” menandakan mereka adalah makhluk liar. Bisa aja, bukannya mereka berhasil kamu jinakkan, mereka malah balik nyerang kamu.

Saya di sini gak ngelarang kencan sama mereka. Nggak menganjurkan juga sih. Tapi mending, sebelum pacaran sama cowok bandel, persiapkan dulu beberapa hal berikut ini.

 

 

1. Kamu tau batasan bad-nya sejauh mana

Satu hal yang saya liat sejauh ini: nggak semua bad boy itu brengsek.

Saya bukan bad boy. Saya culun. Beda dengan adek saya, yang mungkin bisalah dibilang bad boy.

Tapi adek saya itu bad boy-nya masih tau bates. Emang sih dia nongkrong sampe malem, tapi dia nggak ngerokok, nggak minum, nggak mukul cewek, nggak bobok-bobok sembarangan.

Mainnya jauh sampe keluar kota, tapi tetep pulang kalo ditelpon. Nakal sih, tapi kalo sakit tetep aja nyariin emak. Playboy sih, tapi galau juga kalo ditinggal cewek. Anak nakal semacam ini cukup aman buat kamu.

Ada lagi bad boy yang lain. Yang suka ngajak bobok-bobok, yang minum, mukulan, kasar. Yang bakal maksa kamu ngirim foto tida senonoh, dan bakal ngancem akan nyebarin foto/video itu kalo kamu mau putus. Kamu nggak mau ngedate sama yang kayak gini.

Saran saya sebelum mulai nyari bad boy, definisikan dulu nakal kayak apa yang bisa kamu toleransi.

Lagipula bad boy dan brengsek adalah dua hal berbeda. Bad boy tapi nggak brengsek juga ada. Bad boy dan brengsek? Banyak.

Jangan sampe kamu ngedate cowok yang kamu pikir bisa kamu handle, tapi ternyata dia monster yang membebani jiwamu.

 

 

2. Kamu tau motivasi dia pacaran sama kamu

Sebelum kamu menerima pedekatenya dia, coba renungkan dulu deh kira-kira kenapa dia macarin kamu.

Iya sih dia bakal bilang karena sayang sama kamu. Karena suka. But is that it? Apa jangan-jangan dia cuma menginginkan tubuhmu, bukan hati kamu?

Jangan-jangan dia cuma pengen memiliki kamu, bukan pengen bersama kamu?

Udah banyak tuh thread di twitter yang setelah cowoknya ngajak bobok, duitnya diambil, terus si cewek ditinggal gitu aja. Kamu gak mau digituin juga kan?

Atau lebih parah, jangan-jangan dia pengen jual kamu di situs belanja online?

Pacaran Sama Bad Boy Itu Boleh, Asal....

Cowok brengsek mulutnya berbisa, jadi hati-hati kalo denger/ngebaca rayuan mautnya. Sebelum kamu mengiyakan keinginan si bad boy, pahami dulu niat sejatinya dia.

 

 

3. Kamu bisa membela dirimu

Seperti yang kita tau beberapa bad boy bisa sangat abusive alias doyan mukul. Mereka juga bisa posesif, memaksa, dan manipulatif.

Nah bad boy ini bisa aja memaksakan keinginan sama kamu. Kalo mereka marah, takutnya mereka main tangan.

Kamu gak mau jadi korban kekerasan lainnya, kan?

Stand up for yourself, girl. Sebaiknya sebelum berpikiran untuk ngedate sama bad boy, apalagi sama yang doyan mukul, mending kamu belajar taekwondo atau pencak silat dulu. Kalo dia memaksakan keinginannya sama kamu, kamu punya kuasa untuk membela diri.

Ya minimal kalo mereka udah mulai main fisik, kamu bisa melakukan tendangan berputar tepat ke rahangnya. Pingsan tuh.

 

 

4. Kamu gak berniat mengubah dia

Salah satu motivasi cewek pacaran sama bad boy adalah ingin mengubah si cowok jadi lebih baik.

Sebaiknya kalo kamu berkencan sama bad boy, gak perlu berniat kayak gini. Niat kayak gini mulia sih, tapi ijinkan saya membawakan logika buat kamu.

Yang pertama adalah kamu (kemungkinan besar) bukan psikolog. Bahkan seorang psikolog pun gak bisa mengubah orang lain, kalo si orang lain itu gak pengen berubah. Lah kamu yang awam gini pengen ngubah orang? Yang dia sendiri gak pengen berubah?

Yang kedua adalah kamu nggak dibayar buat mengubah si bad boy. Psikolog mah mending, dibayar. Lah kamu kok mau-maunya ngelakuin ginian dengan gratis? Buang-buang tenaga tau nggak.

Yang ketiga adalah if you want to change someone else’s behavior, might as well change yourself first. Daripada kamu repot-repot mengubah orang, mending kamu mengubah diri kamu sendiri deh. Manfaatnya lebih jelas.

So kalo kamu mau ngedate sama bad boy, gausah ngarep dia bakal berubah demi kamu. Nikmatin aja nakalnya dia.

 

 

5. Kamu punya orang lain untuk mengadukan semuanya

Saya tau sih merahasiakan masalah dalam hubungan emang penting. Tapi punya tempat buat mengadu juga nggak kalah penting, apalagi kalo si cowok itu kasar.

Takutnya tuh gini; kamu dikasarin, dipukulin, tapi temen-temen kamu nggak tau siapa yang ngelakuin itu. Atau kamu menghilang sampe beberapa hari, dan orang tua kamu nggak tau siapa yang bawa anak mereka.

Gimana Sih Cara Biar Nggak Marah Saat Dikritik
akutu peduli ma kamu~

Saya nggak pengen kamu mengalami hal buruk, jadi sebaiknya sebelum mulai berkencan sama bad boy, ceritalah sedikit ke orang lain. Minta masukan mereka.

Siapin orang lain sebagai mata dan telinga kedua kamu. Dengan orang lain yang tau masalah kamu, mereka bisa ngebantuin.

 

 

6. Kamu cuma mau have fun

tips pacaran dengan bad boy, keuntungan pacaran dengan bad boy, pengalaman pacaran dengan bad boy, pacaran sama cowok brengsek, bolehkah pacaran sama bad boy, bolehkah pacaran sama cowok brengsek,

Pacaran sama bad boy sebaiknya bukan untuk diajak ke tahap serius. They just wanna have fun with you, jadi kamu sebaiknya mengharapkan hal yang sama.

Jadi, kalo pacaran sama bad boy, gausah dipikirin bakal nikah dan lain sebagainya ya. Takutnya kamu sendiri yang kecewa.

 

7. Kamu ada uang lebih

Salah satu aspek jelek dari bad boy (nggak semua sih) adalah sulit mengelola uang. Kadang mereka boros, beli ini itu padahal gak ada duit.

Beberapa thread yang saya intip di Twitter menyebut kalo waktu pacaran dulu sejumlah cowok nakal sempet minjem duit ke cewek. Ada yang dibalikin, ada yang nggak.

tips pacaran dengan bad boy, keuntungan pacaran dengan bad boy, pengalaman pacaran dengan bad boy, pacaran sama cowok brengsek, bolehkah pacaran sama bad boy, bolehkah pacaran sama cowok brengsek,

Jadi saran saya kalo mau ngedate sama bad boy, siapin duit lebih, mana tau dia pengen pinjem. Tapi kalo nggak dibalikin ya ikhlasin aja. Anggep aja sedekah.

Tapi kalo bokek ya udahlah duitnya simpen-simpen aja. Terakhir saya liat, SK-II yang 330ml harganya Rp 2juta kan? Mending buat beli itu.

 

 

8. Kamu tau rekam jejaknya

Sebelum mulai kencan sama bad boy, coba dong cari tau rekam jejaknya di masa lalu.

Dia mungkin akan cerita panjang lebar tentang masa lalunya, tapi sebaiknya kamu cari opini kedua. Kamu inisiatif cari lebih jauh tentang dia.

Punya sejarah mainin cewek nggak? Pernah bermasalah nggak? Terus gimana kerjaannya dia? Siapa temen-temennya? Apa aja akun yang dia follow di sosmed? Carilah semua ini sendiri, bukan dari mulutnya dia. Takutnya dia bohong.

Dari situ kamu bisa dapet gambaran lebih tentang si bad boy ini.

Kalo kamu curiga dia bohong atau nggak, coba tes kejujurannya pake trik ini.

 

 

9. Kamu siap tengsin

Masih inget kan video cowok ngebalikin motor gara-gara ditilang?

Inget kan si cewek duduk diem aja di pinggiran sambil nangis?

Terlepas dari kesetiaan si cewek untuk terus bertahan (bahkan walaupun si cowok udah dipenjara), tapi gak kebayang malunya dia waktu si cowok jadi “sang bintang” di pinggir jalan.

Hal lain yang mungkin bakal terjadi adalah si cowok meneriaki kamu di tempat rame, kayak mall atau kafe. Kamu diliatin orang, sembari kamu sendiri nangis karena dimarahin di tempat umum.

Atau kamu sendiri yang viral, karena berantem sama cewek lain yang adalah selingkuhannya dia.
Apakah kamu siap buat tengsin di tempat umum? Atau udah siap buat viral di lini masa, direkam dan disebarkan? Atau siap untuk membuat thread di twitter, yang justru bikin kamu dimarahin netizen?

Kalo udah, ya silakan kencan sama bad boy.

 

NAH!

Itu tadi beberapa hal yang perlu kamu siapin sebelum mulai pacaran sama cowok nakal.
Saya nggak bilang bad boy udah pasti jelek lo ya. Mereka punya sisi fun dan keseruan yang nggak dimiliki anak rumahan.

Cowok-cowok yang aman pun gak selalu menyenangkan untuk dipacari. Mereka bisa jadi membosankan dan gak ada variasinya.

Yaaa balik ke selera sih. Cuma sebelum masuk ke sebuah hubungan, tau konsekuensinya dulu aja.

Okelah kamu merasa tertantang menaklukkan bad boy. Kamu pengen mencoba berhubungan sama cowok nakal. But be careful what you wish for.

Ngomong-ngomong, tipe cowokmu yang kayak apa sih?

Author: Robi Maulana

Dalang sesungguhnya di balik PsikologiHore. Suka ngopi tapi kopi nggak suka sama dia.

Ada komentar? Mau nanya? Silakan tulis di sini :) (kalo mau tau dibales apa nggak, cek email kamu ya)