Waktu baca yang dibutuhkan: 5 menit

Apa kamu bingung nyari judul skripsi? Nggak ada ide?

Udah dapet variabel, tapi bingung ngembanginnya?

Memang nggak gampang menemukan judul skripsi yang pas. Semua mahasiswa berharap bisa menemukan judul unik, skripsinya gampang dikerjakan, dosennya juga gampang diajak bimbingan.

Iklan!

Namun pada kenyataannya mimpi cuma mimpi. Sebagian kita udah butek duluan di judul. Udah nemu judul yang dirasa menarik, eeee ditolak.

Lalu bagaimana, apakah berhenti dan menikah saja? Seperti si Dilan anak geng motor?

Eitssss tunggu dulu! Kamu nggak perlu menyerah terlalu cepat.

Kali ini saya akan membagikan tips mencari dan menemukan judul buat skripsi psikologi. Sebagian tips ini pengalaman saya sendiri, sebagian lagi pengalaman temen dan saran dari dosen.

Siap?

 

 

1. Kembangkan judul skripsi yang sudah ada

 

Coba kamu ke perpus kampusmu, terus ambil beberapa judul skripsi yang kamu rasa menarik. Lompat ke Bab 5, bagian kesimpulan dan saran.

Di situ kan ada saran buat peneliti selanjutnya.  Tugas kamu ya kembangkan aja saran yang dia buat. Di bab 1/proposal kamu nanti, kamu juga tulis latar belakang penelitiannya, salah satunya yaa “mengembangkan penelitian dari si fulan di tahun sekian, berjudul  anu”.

Kami punya 50 judul skripsi yang bisa kamu intip. Udah liat belum?

 

 

2. Baca berita selama beberapa hari

kenapa hoax laku di indonesia, dampak hoax, contoh berita hoax, kenapa orang percaya hoax, kenapa orang mudah percaya hoax, kenapa orang gemar menyebar hoax, kenapa kita suka hoax, kenapa orang suka hoax

Sebagian dosen menyuruh mahasiswa bimbingannya untuk “berangkat dari fenomena”. Maka, bacalah berita lebih banyak selama beberapa hari.

Kadang enak sih mengambil fenomena sekitar. Tapi penelitian sebaiknya didasari sama permasalahan yang majemuk, yang jamak ditemui di sekitar kita.

Katakanlah di tempat tinggal kamu banyak warga yang tidur dalam posisi kayang. Lah kalo adanya di tempat kamu doang, apalagi kalo nggak pernah diliput beritanya, maka bukti keabsahan latar belakang kamu jadi kurang valid. Urgensinya itu loh yang kurang.

Kalaupun misalnya nemu fenomena menarik, pastikan kamu bisa menemukan subyeknya. Kalo nggak kenal atau nggak punya koneksi ke subyeknya, mending pikirin lagi.

Apalagi misalnya skripsi kamu terkait psikologi industri dan kamu nggak punya kenalan orang dalem di perusahaan. Biasanya perusahaan agak tertutup buat menyebarkan konflik internal ke orang luar. Terutama pabrik tuh.

Saya dulu skripsi telat satu semester gara-gara nyari subyek susah. Ya saya gak punya kenalan orang dalem ke perusahaan. Saya ngirim proposal ke beberapa pabrik, cuma mentok sampe pos satpam doang.

 

 

3. Baca ensiklopedia psikologi dan dapatkan beberapa istilah lucu…

 

Mungkin kamu nggak begitu ingin ngambilin skripsi atau jurnal dari rak perpus cuma buat ngeliat dua-tiga variabel.

Kamu mau variabel skripsi yang banyak! Melimpah! Menginspirasi!

Maka carilah ensiklopedia psikologi. Di ensiklopedia psikologi kan glosarinya melimpah ruah. Ada definisinya pula. Kamu bisa mulai dari sana, lihat-lihat dikit untuk menggali inspirasi.

Ensiklopedia psikologi sendiri kalo Bahasa Indonesia saya kurang tau ada apa nggak. Kalo nggak nemu di perpus, versi pdfnya ada di sini.

 

 

4. …Dan baca jurnal terkait istilah-istilah lucu itu.

 

Kamu udah menemukan banyak istilah-istilah psikologi yang mau kamu gali lebih dalam. Yaa langkah berikutnya adalah cari jurnal terkait sama istilah-istilah itu.

Seringkali pembaca bertanya ke saya soal variabel tertentu, yang sebenernya unik, tapi dia bingung ngembanginnya.

Supaya tau mau dikembangin ke mana ya baca lagi jurnal-jurnal terkait variabel itu. Dari situlah kamu bisa dapet bayangan soal disambungin ke variabel apa, subyeknya siapa, skalanya gimana, dan lain-lain.

 

Kami pernah menulis beberapa variabel psikologi. Kamu bisa liat berbagai variabel psikologi di sini.

 

5. Baca jurnal tentang adaptasi bahasa/budaya dari sebuah alat tes.

judul skripsi psikologi 2019, contoh judul skripsi psikologi, judul skripsi dalam psikologi, judul skripsi fakultas psikologi, contoh judul skripsi fakultas psikologi, judul judul skripsi psikologi, jurnal judul skripsi psikologi, ide judul skripsi psikologi, cara mencari judul skripsi psikologi, cara menemukan judul skripsi yang menarik, cara mencari ide skripsi,

Tesis saya kemaren dilatarbelakangi sama adaptasi budaya sebuah penelitian luar negeri ke Indonesia.

Jadi kamu bisa aja ambil judul jurnal luar, terus adaptasiin ke Indonesia, kira-kira kalo di Indonesia penelitian itu memberikan hasil yang serupa apa nggak.

Atau kemaren saya menemukan jurnal tentang adaptasi BFI ke Bahasa Indonesia. Adaptasi skala ke Bahasa Indonesia seringkali membutuhkan penyebaran dan analisa lebih lanjut, jadi reliabilitas dan validitasnya semakin tajam.

Kamu bisa bantu di situ. Kamu dan si peneliti sebenernya sama-sama untung; kamu dapet judul, peneliti terbantu dengan tambahan data dari kamu.

Maka, kamu bisa cari jurnal yang ngebahas adaptasi skala dari luar negeri ke Bahasa Indonesia. Setelah itu kamu perlu mengontak si peneliti untuk meminta ijin dari beliau.

Ijin sebaiknya tertulis, via email rasanya nggak jadi masalah. Jadi kalo dosen tanya “penelitinya udah ngasi ijin apa belum”, kamu bisa kasi buktinya.

 

 

6. Baca jurnal penelitian dari bidang ilmu lain.

 

Kamu ngerasain nggak si kalo jurusan lain kadang make judul yang bersinggungan sama psikologi? Misalnya jurusan manajemen, teknik informatika, komunikasi, atau sosiologi, kadang judulnya berbau psikologi.

Coba deh kamu intip-intip judul jurnal/skripsi mereka, terus baca-baca aja. Siapa tau bisa kamu alihkan ke psikologi.

 

 

7. Baca penelitian jadul, cari tau masih relatable atau nggak.

 

Trik lain yang bisa kamu coba adalah membaca beberapa penelitian lama. Lama di sini bisa dari tahun 1990 hingga 2000. Terus coba kamu analisa kembali, apakah fenomena ini masih relatable dengan generasi sekarang?

Adakah perbedaan antara masalah yang dihadapi siswa jaman Dilan dengan jaman sekarang? Apakah model anak SMA macam Dilan, yang abis lulus pengennya nikah, tetep ada di era yang apa-apa mahal ini? Jika ada, apa latar belakang pengen nikahnya tetep sama?

Kamu akan banyak menggali sejarah dan fenomena di sini.

 


Coba kamu liat judul tips nomer dua sampe nomer tujuh. Ada satu kata yang selalu nyelip di judul enam tips tadi. Apakah itu?

That’s right! “Baca”!

Pada akhirnya, mau nggak mau, suka atau nggak, kamu harus memperbanyak membaca biar nemu ide. Kamu nggak bisa sekadar menemukan satu istilah yang jarang terdengar terus kamu sodorin ke dosen.

Supaya tau ide kamu valid atau nggak, kamu harus baca dan ngerti dulu tentang variabel itu. baca dan pelajari variabel itu sampe kamu paham.

Ketika kamu membedah satu variabel sampe kamu paham, kamu akan tau subyeknya siapa, dikaitkan sama variabel apa, pake teorinya siapa, skalanya kayak apa.

Satu variabel pun sebaiknya nggak hanya dari satu sumber. Ini supaya kamu memang paham. Selain itu menuliskan banyak sumber di proposal skripsi membuat kamu sulit dibantah dosen, dan mrmbuktikan latar belakang penelitianmu memang layak buat ditelusuri.

Ayo cepetan lulus, katanya pengen nikah?

Author: Robi Maulana

Dalang sesungguhnya di balik PsikologiHore. Suka ngopi tapi kopi nggak suka sama dia.

11 Replies to “Cara Menemukan Ide Judul Skripsi Psikologi yang Menarik

  1. Admin mau tanya,,, ^^ rejection sensitivity itu gimana ya min? saya cari-cari masih susah jurnal indo-nya

    1. rejection sensitivity itu kan bahasa indonesianya sensitivitas terhadap penolakan ya. jurnalnya tadi emang sedikit sih tapi bisa kok dilakukan.
      kalo jadi variabel y, rejection sensitivity bisa dikaitkan dengan kebermaknaan hidup, pola asuh, dan hardiness.

  2. sempet tertarik mau coba meneliti fenomena training muaythai yg skrang banyak diminati perempuan di indonesia. cuma bingung ini relate nya kemana ya ? kan judul skripsi harus spesifik tuh wkwkwkw mungkin admin bisa bantu memberi inspirasi terkait ini ? 🙂 bacaan yg sangat membantu btw, thank you!

    1. mungkin bisa diteliti rasa aman dari mereka yang berlatih muay thai dibandingkan sama yang nggak?

      jurnal ini menyebut kalo martial arts meningkatkan agresivitas sih, tapi belum menyebut tentang rasa amannya meningkat atau nggak. rasa aman ini lebih pas pake variabel fear of crime aja.

      manfaat terkait martial arts bisa liat di sini.

  3. halo kak robi maulana kenalin aku rani. aku mahasiswa tingkat akhir lagi skripsian cuma belum nemu judul yang pas. aku lagi cari judul yang gampang biar bisa cepet lulus hehe. ada saran? mohon dibales yah semoga bisa membantu sayaa tengkyuuu

  4. Sebelumnya terima kasih atas artikel kakak ttg psikologi bermanfaat bnget bgi aku terus berkarya yya kak… Kak boleh minta saran nggk, kan aku angkat jdul “Hubungan self-awerness dan perilaku deindividuasi pada remaja dalam kelompok” menurut kakak apa yg mengganjal dri judul tsb?? Mohon sarannya kak 🙂

    1. self-awareness yang menghilang memang salah satu faktor penyebab deindividuasi sih. jadi kalo dicari hubungannya rasanya ya pasti ada, nggak perlu diteliti lagi. tapi tujuan menelitinya apa ya?

      tapi ajukan dulu aja. kalo dosen nyuruh ganti, variabel x-nya aja diganti. misalnya konformitas atau fanatisme terhadap sesuatu.

Ada komentar? Mau nanya? Silakan tulis di sini :) (kalo mau tau dibales apa nggak, cek email kamu ya)