Waktu baca yang dibutuhkan: 5 menit

Kuliah psikologi itu kayak apa sih?

Kamu yang tertarik buat kuliah psikologi mungkin pernah kepikiran kayak gini. Kamu pengen kuliah psikologi, tapi di sisi lain kamu pengen tau dulu kehidupan kayak apa yang akan kamu temui.

Kamu pengen tau kuliahnya gimana, temen kamu ntar bakal kayak apa. Kalo kamu sering liat ftv, harap lupakan stigma bahwa kuliah berarti tabrakan sama cowok cakep, berantem terus jadian.

Nggak.

Kamu bakal banyak bikin tugas, berlari-lari di lorong kampus, atau nahan ngantuk setelah makan siang.

Kamu juga akan kepikiran praktikum, mengemis testee di instagram story, atau kebingungan nyari subyek penelitian.

Seorang pembaca pernah nanya: berarti kuliah psikologi susah dong?

Hmmmmm rasanya semua jurusan kuliah ada susah dan gampangnya deh. Tapi kamu bakal bertemu banyak temen seperjuangan. Temen-temen ini akan membantu kamu dan kalian akan saling menguatkan.

Sebagai sedikit bocoran, ini adalah jenis-jenis temen yang bakal kamu temui di kehidupan perkuliahan kamu nanti.

Buat kamu yang sekarang kuliah psikologi, atau udah lulus, coba cek deh. Adakah kamu di antara spesies-spesies berikut?

 

Geng Manja

Terdiri dari sejumlah cewek lucu. Kalo ngumpul biasanya berisik, dan kadang ke kampus udah janjian mau pake baju kayak apa.

Sering terlihat mengunggah selfie jalan-jalan hangout, dan pernah upload foto bareng yang posenya senyum sambil merem.

Kalo kerja kelompok biasanya full mereka doang. Ke kafe judulnya kerja kelompok tapi nggak tau deh.

 

 

Kuliah Menunggu Dilamar

Tipe yang kuliah buat mengisi waktu senggang, karena sebentar lagi akan menikah. Abis resepsi biasanya sering bolos, terus pelan-pelan berhenti kuliah.

Di fakultas lain ada nggak ya tipe kayak gini?

 

 

Anak Musik

Mahasiswa psikologi yang jago main musik, biasanya disuruh mewakili angkatan kalo ada acara terkait musik.

Tipe yang ke kampus mengenakan kaos hitam band rock, lalu dilapis kemeja flanel. Kemeja akan segera dilepas segera setelah memasuki kantin. Sering terlihat bergerombol di kantin, ngobrol sambil menyalakan lagu di salah satu hape.

Sering terlihat kuliah bareng adik angkatan (ngulang mata kuliah) tapi berhasil lulus kuliah dengan selamat.

 

 

Model kampus

Tipe yang penampilannya paling enak diliat.

Biasanya dijadiin foto model buat brosur fakultas atau kalender kampus. Atau diminta bantuan sama fakultas untuk ikut menyambut tamu penting.

 

 

Anak filsuf

Mahasiswa psikologi tapi captionnya susah dimengerti. Menyukai Banda Neira, Payung Teduh, dan sesekali ngelike postingan fiersabasari. Kalo dia muslim, biasanya pernah ngequote El Jalaluddin Rumi.

Biasanya suka psikoanalisa dan mendukung teori-teori Freud atau Carl Jung. Minimal pernah sekali ngefoto halaman buku terus diupload di IG story.

 

 

Mahasiswa Kura-kura

Kuliah-rapat-kuliah-rapat.

Tipe yang gabut di rumah/kosan, jadi menghabiskan sisa waktunya buat berorganisasi. Awalnya cuma iseng, tapi akhirnya tersedot dan tidak bisa keluar lagi.

Sering terlihat bertengger di sekretariat organisasi, entah itu BEM ataupun UKM. Tipe yang kadang berjalan di kampus pake jaket almamater. Jaket almamater mereka biasanya kusut, belel, atau bau matahari.

Akrab sama dosen, tapi lulusnya biasanya telat.

 

 

Mahasiswa Kupu-kupu

Tipe yang segera pulang setelah kuliah. Jarang ngumpul sama temen, kalo ngumpul pun jarang ngomong.

Ke mana-mana selalu berdua sama temennya, dan kalo udah lulus biasanya kabarnya tak diketahui lagi.

 

 

Kuliah sambil kerja

Tipe pekerja keras maksimal! Mereka tipe yang kerja sambil kuliah. Sebagian kecil dari tipe ini bekerja di biro psikologi milik kampus.

Tetap berjuang kuliah walaupun udah capek kerja. Kadang ke kampus masih berpakaian seragam kantor.

Biasanya terlihat menghela nafas panjang kalo dosen ngasi tugas. Tapi walaupun repot, mereka biasanya pinter. Mungkin karena kuliahnya murni pengen belajar ya, jadinya lebih niat.

 

 

Mahasiswa nunggu seleksi

Masuk psikologi karena gak lulus seleksi, entah itu di jurusan favoritnya saat SBMPTN atau gak lolos tes masuk polisi/tentara.

Akan pergi setelah lolos di tes tahun berikutnya.

 

 

Yang kuliah sambil jualan

Tipe yang semangat nyari duit! Punya akun olshop dan gak segan-segan meminta temen-temen buat bantu follow.

Tipe yang umum ada tiga: jualan pulsa, jualan cemilan, atau jualan baju. Kalo jualan cemilan biasanya habis dibeli temen-temen sendiri, kalo jualan baju/hijab biasanya  ke kampus sambil bawa kodian terus dikasi liat ke dosen di fakultas.

 

 

Perantau yang kaget

Tipe yang kadang terlihat di kampus-kampus di kota besar. Biasanya perantauan dari kota kecil.

Kaget dengan gemerlap kota besar, lalu kebanyakan main dan jalan-jalan. Kadang belum lulus udah disuruh pulang, atau drop out tapi gak cerita orang tua.

 

 

Si nyentrik

Tipe yang nyaris selalu ada di tiap angkatan. Biasanya satu orang, yang punya gaya ngomong atau gaya berpakaian yang unik dan langka. Kadang kurang nyambung kalo diajak ngobrol.

 

 

Tukang sedot wifi kampus

Mahasiswa yang tetap di kampus walaupun kuliah udah selesai. Bukan buat belajar atau ikut organisasi, tapi buat wifian. Selalu terlihat serius di depan laptop, mendownload sesuatu sambil main game atau nonton film (seringnya anime).

Mahasiswa semacam ini punya stok film dan game yang banyak, dan mereka biasanya nggak pelit berbagi film ke siapapun yang mau.

Kalo kerja kelompok, mereka rela jadi bagian yang ngerapiin di powerpoint.

 

Kuliah psikologi belajar apa sih? Kerjanya kayak apa? Kami bahas semua di sini.

 

Anyway, itu tadi ya sejumlah temen yang bakal kamu temui di fakultas psikologi.

Masih pengen kuliah psikologi kan?

Kuliah psikologi itu asik.

Kamu akan menemukan berbagai macam orang. Ruang pemahaman kamu tentang manusia dan jiwanya akan semakin beragam, kamu lebih aware kenapa seseorang bisa bersikap sedemikian rupa.

Ada anekdot yang bilang, kalo kamu kuliah psikologi kamu gak akan kaget sama perilaku orang lain; kamu bisa menerka pola perilaku orang, dan alasan kenapa dia bisa sampe seperti itu.

Sekali lagi, semua kuliah ada susahnya. Tapi satu hal yang pasti, kuliah psikologi memanusiakan manusia.

 

Author: Robi Maulana

Dalang sesungguhnya di balik PsikologiHore. Suka ngopi tapi kopi nggak suka sama dia.

Ada komentar? Mau nanya? Silakan tulis di sini :) (kalo mau tau dibales apa nggak, cek email kamu ya)