Kuliah Psikologi itu Gimana? (dan pertanyaan seputar itu)

Robi Maulana

Dalang sesungguhnya di balik PsikologiHore. Suka ngopi tapi kopi nggak suka sama dia.

You may also like...

11 Responses

  1. Dea Aprillia says:

    Halo ka! Beruntung bgt ketemu blog ini. Memang seputar psikologi gk bnyk bisa ditemui di internet. Kebetulan aku udh kls 3 dan kepikiran mau ambil psikologi, awalnya pertamanya emng bingung, “ini kuliah plng cm seputar pikiran2 tp knp lama ampe 4thn juga?” Tp klo ditelaah lbh jauh ternyata emng gk segampang itu. Tp msh agk bingung2 juga, nanti kerjanya mau ngapain, semoga tetep stay di jurusan ini deh wkwk:) klo bole kaka pernah gk kesulitan analisis gitu? Kan diagnosa orng keliatannya susah ya ka, kalau tau2 salah gmn ka?? Maaf ya ka pertanyaanku aneh hehe

    • Robi Maulana says:

      halo dea, makasih sudah mampir!

      Kesulitan analisis sih pasti ya, apalagi kalau pemula.

      kalo masih kuliah dan ada praktikum, biasanya proses analisa akan dibimbing sama dosen dan asisten lab.
      Tapi kalo misalkan psikolog bingung dalam penegakan diagnosa, dia boleh minta bantuan sama psikolog yang lebih senior, atau ke himpunan psikologi.

      Untuk menghindari salah diagnosa sih, biasanya dilakukan klarifikasi lagi ke keluarga atau temen deketnya, kira-kira ciri-ciri yang kita dapet udah sesuai sama kesehariannya belum.

      Kalo misalnya salah… ya harus cepet dilakukan diagnosa ulang dengan alat tes atau cara diagnosa yang lebih bagus. Psikolog juga harus jujur, soalnya kalo klien merasa dibohongi atau merasa jadi korban malpraktik, klien bisa aja lo menuntut.

      kuliah psikologi seru kok! 😉

  2. Setyawan Dendy says:

    makasih bang sangat membantu, Bang mau tanya juga kalo jurusan psikologi bisa daftar beasiswa tni apa gak bang ?

  3. Kak.. tdi kakak blng bakal diajarin cara ngeliat karakter orang berdasarkan cerita karangan dia biar bisa baca pikirannya.trus ada mata kuliah yang ilmunya bisa dipake buat pedekate. Emang mata kuliah nya apaan kak kasih tau dongg??? Plisss😊😊😊😊😊

  4. Wienta Dyah Safitri says:

    Masih bingung kak, mau kuliah apa. Maunya ke jurusan Teknik. Tapi akunya dari dulu pengen ke psikologi. Menurut kakak aku harus mempertimbangin apa lagi kalau mau kuliah psikolog? Kemampuan baca prilaku orang itu bisa mempermudah aku masuk psikolog kak?

    • maulanski says:

      Halo Wienta 🙂
      Pertimbangan untuk masuk kuliah psikologi sebenernya adalah:
      apakah tujuan hidupmu berkaitan dengan ilmu ini.
      Jadi, kalo emang suatu hari nanti psikologi bisa kamu pake untuk mencapai tujuan hidupmu, ya ambil aja.

      Untuk mempermudah masuk psikologi kayaknya nggak ngaruh banget sih ya. Tergantung kamu nanti kerjanya di mana.

  5. onet says:

    Kak klo tujuanku kuliah psikolog buat perbaikin psikologis saya sendiri, dan lebih pengen buat bantuin anak² yg bermasalah. Itu ambilnya psikologi apa?? Kira² tujuanku uda bener ga Atau sebenarnya itu cuma pelampiasan saya doang??

    • maulanski says:

      Halooo makasih udah mampir :)))

      Niatmu di sini mulia banget lo. Kamu mau ngebantuin anak2 yang bermasalah.

      Kalo kayak gitu, nanti kamu pendalamannya ke psikologi klinis aja. Nanti mungkin bisa kerja di Lembaga Sosial, sekolah inklusi, atau biro yang sekaligus untuk terapi anak.

      Kalo buat perbaiki psikologis diri kayaknya bisa sih, yang penting belajarnya serius dan sering2 nanya ke dosen.

      Gak papa, niatnya bagus tuh. Terusin aja :))

  6. Loni says:

    Halo kak! Saya anak ipa yang terlalu cinta ilmu hitung hitungan (apalagi math) dan ilmu logika, tapi saya ingin sekali jadi relawan yang bisa terjun ke lapangan untuk membantu orang orang… Kalau saya masuk FK finansial ortu tidak mendukung, dan saya melirik ke psikologi… Dan dengar dengar psikologi banyak ips nya, math nya sedikit, saya ngga rela kalau harus meninggalkan math :”) ada saran ngga kak? Saya pun ngga tau akan cocok tidak di ips…

    • maulanski says:

      Halo Loni, makasih udah mampir :))
      Di psikologi kamu juga bisa kok tetep fokus di hitung2an. Mata kuliah berhitung hampir selalu ada di tiap semester. Tapi cuma satu mata kuliah per semester, sisanya ya sifatnya sosial.

      Untuk pilihan karir nanti bisa kerja di industri, lembaga survey, atau jadi ilmuwan psikologi. Atau bisa juga kerja di biro psikologi yang fokusnya ke asesmen dan training center, itu masih ketemu hitung2an banyak kok.

Ada komentar? Mau nanya? Silakan tulis di sini :) (kalo mau tau dibales apa nggak, cek email kamu ya)