Waktu baca yang dibutuhkan: 6 menit

 

Adek saya kemaren putus sama pacarnya.

Saya udah ngeliat gelagat akan putus ini sejak beberapa hari yang lalu. Soalnya dia yang bisanya cengengesan mendadak jadi agak pendiem dan tatapannya jauh.

Waktu dia cerita kalo dia udah putus, saya menghiburnya dengan bilang kalo masih banyak cewek lain di luar sana, dan dia masih punya banyak kesempatan buat mengejar hal lain yang lebih penting.

Iklan!

Beberapa hari berikutnya dia keliatan jadi lebih ceria. Mungkin dia udah mempraktekkan nasehat saya.

Eh ternyata cerianya bukan gara-gara nasehat saya, tapi dia udah ngajak cewek lain buat jalan-jalan.

Waktu dia cerita ke saya, maka saya tanya,”itu emang mau dideketin atau cuma buat pelarian?”

 

Kalo seseorang baru putus cinta, hal terbaik yang bisa dilakukan adalah merenungkan apa yang baru aja terjadi.

Memikirkan apa yang salah, memproses kejadian yang menyakitkan itu, dan fokus pada diri sendiri.

Itu semua membuat hati menguat dan menerima kenyataan.

Tapi sebagian kita mencari “jalan pintas” buat move on. Namanya? Mencari pelarian. Kamu mungkin nemu seseorang yang menarik di instagram atau tinder.

Atau kontak di WA kamu yang cakep dan single. Setelah saling mengirim pesan, kalian pergi bareng, sekedar bersenang-senang bareng tanpa ada keinginan buat ngejadiin ini sebagai hubungan serius.

Kenapa ya pelarian terasa menyenangkan?

Kenapa habis putus orang suka mencari pelarian?

 

Alasan kenapa seseorang mencari pelarian

Buat manas-manasin mantan

Ini nggak selalu jadi alasan mencari pelarian sih, tapi saya nggak heran kalo ada yang melakukan ini.

Biasanya ada orang yang putusnya pake berantem, terus jadi musuhan. Dan kedua orang ini bersaing buat cepet-cepetan move on. Makanya terjadilah cepet-cepetan cari pelarian, terus diajak selfie trus diposting di IG atau snapchat (masih ada yang make snapchat?).

Pelarian ini kalo bisa lebih cakep/ganteng dari mantannya. Ini tujuannya buat manas-manasin, untuk menandakan bahwa,”tuh gampang banget nyari pengganti yang lebih baik dari kamu.”

Is it a good thing? Nope. Dan ini nggak bikin move on juga. Saya jelasin nanti ya, di bawah.

 

Karena masih sayang sama mantan

Sebagian orang memilih mencari pelarian justru karena masih sayang sama mantan.

Kok bisa?

Sebagian putus terjadi tanpa kerelaan. Ada kan ya orang yang terpaksa mau diputusin. Bisa karena pasangannya selingkuh, karena pasangannya udah nggak sayang lagi, dsb dsb.

Dan sebenernya dia yang diputusin ini belum rela ditinggalin sama mantan.

Putus yang mendadak dan tanpa sebab pastinya sulit untuk dilupakan. Tapi di sisi lain buat ngajak balikan mantan nggak mungkin juga.

Maka dia mencari pelarian. Dengan mencari pelarian, mungkin rasa sayangnya sama mantan bisa dialihkan ke pelarian ini. Rasa sayangnya itu dipindahin ke orang lain gitu, daripada dipendam dan jadi stres.

Perlu diinget, alasan mencari pelarian beda-beda. Kalo kasusnya karena diem-diem masih sayang sama mantan, ciri-cirinya tuh pelarian yang dipilih itu agak mirip sama mantannya. Mungkin fisiknya atau sifatnya mirip.

Untuk menghibur diri, dia memilih seseorang yang mirip mantan. Dia “menawar” kenyataan: berhubung ditinggal sama yang “asli”, yang mirip juga gak papa deh.

 

 

Mau menaikkan kepercayaan diri

Alasan lain kenapa seseorang mencari pelarian adalah untuk menaikkan lagi kepercayaan dirinya.

Putus cinta, terutama diputusin, bisa memberikan guncangan terhadap harga diri dan kepercayaan diri seseorang. Gimana nggak, ditinggal atau diduain kan membuat kita merasa seperti seseorang yang mudah dibuang atau mudah digantikan.

Kan kalo seseorang diputusin tuh dia ngerasa kayak nggak diinginkan lagi. Kalo dia bisa mencari kencan singkat, atau sekedar keluar sama seseorang, berarti masih ada yang mau sama dia. Berarti dia nggak jelek-jelek amat lah.

Dengan ngerasa masih ada yang mau sama kamu, dia jadi lebih pede dan nggak ngerasa tersia-siakan lagi.

Menaikkan kepercayaan diri gak harus pake pelarian tau. Kami punya caranya.

 

Rindu pacaran tapi belum siap berkomitmen

Alasan lain kenapa seseorang mencari pelarian adalah dia pengen ngerasain lagi manisnya pacaran.

Kamu tau lah, bagian chatting atau video call sampe malem itu. Atau bagian pergi keluar sampe malem dan nonton film berdua.

Tapi komitmen yang udah hancur di hubungan sebelumnya bisa bikin seseorang enggan untuk membuat komitmen baru. Rasa kecewa kan kadang sembuhnya lama. Apalagi kalo komitmen itu udah dibangun bertahun-tahun.

Makanya, seseorang mencari pelarian. Ini biar dia bisa ngerasain bagian yang enak-enak dari pacaran tanpa perlu komitmen yang serius. Dan juga nggak perlu mikirin soal ”hubungan ini mau dibawa ke mana”.

 

 

Karena butuh tempat bergantung

Ada juga orang yang menggunakan pacarnya sebagai solusi berbagai kebutuhan. Jadi ojek, nganterin makan, nemenin keluar, tempat curhat, temen chatting, pokoknya nggak bisa sendirian lah.

Makanya dia mencari pelarian, soalnya dia agak dependen. Kebergantungannya sama orang ini nggak bisa dihilangin; dan si pelarian adalah tempat bergantung baru.

 

Tapi pelarian gitu ngefek ke move on nggak sih?

Apakah pelarian selalu berimbas pada cepetnya move on?

Yang pertama, balik lagi ke kemauan kamu buat move on apa nggak. Ketika kamu udah bersama hubungan baru kamu, maka gak usah lagi stalking-stalking mantan. Nggak usah lagi ngeliat storynya, bales chatnya, atau ngelike foto-fotonya.

Kalo kamu udah sama gandengan baru tapi yang lama masih diliatin, maka pelarian nggak akan membantu kamu moving on.

Makanya kalo kamu menggunakan pelarian cuma buat manasin mantan, kamu nggak bakal move on, yang ada bakal mendendam dan bikin kamunya sendiri nggak tenang.

 

Yang kedua, bergantung pada hubungan baru ini menyenangkan apa nggak. Apakah kencan singkat ini nyenengin? Apakah orangnya ternyata lebih seru buat diajak ngobrol? Apakah dia punya selera yang sama atau malah lebih baik dari mantanmu?

Kalo iya, maka pelarian ini mempercepat move on. Kalo nggak, maka kamu akan jadi kangen sama mantan. Makanya nyari-nyari pelarian gini ini beresiko tau.

 

Itulah beberapa alasan kenapa seseorang mencari pelarian.

Saya di sini nggak nyaranin kamu untuk mencari pelarian; banyak cara lain untuk moving on dan menaikkan kepercayaan diri.

Mencari pelarian juga nggak salah sih. Kalo sekedar buat hangout dan ngobrol juga apa salahnya. Tapi kamu juga kudu bilang ke dia kalo kamu cuma pengen ngobrol dan jalan, jadi dia nggak berharap macem-macem.

Tapi inget, kamu nggak boleh mencari pelarian hanya biar mantan kamu panas. Ini namanya egois dan nggak adil.

Dan yang lebih penting, adalah kamu bertekad untuk moving on. Mantan kamu udah memilih berpisah jalan denganmu. Sekarang giliran kamu untuk melakukan hal yang sama. Jangan berkubang di dalem kenangan terus, ntar gak bisa melanjutkan hidup.

Cemungudt!

Author: Robi Maulana

Dalang sesungguhnya di balik PsikologiHore. Suka ngopi tapi kopi nggak suka sama dia.

One Reply to “Kenapa Orang Suka Mencari Pelarian Setelah Putus?”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *