Waktu baca yang dibutuhkan: 10 menit

Ada yang bilang kalo pacaran banyak berantemnya berarti jodoh. Tapi kalo memang jodoh, kenapa ini begitu menyiksa?

Apa iya bertengkar adalah bumbu cinta? Seberapa sering berantem yang bener, untuk bisa disebut sebuah hubungan yang sehat?

Yoklah kita bahas!!!

Iklan!

 

Apa penyebab sering bertengkar sama pacar?

Jadi apa sih yang menyebabkan kamu sama dia sering cekcok hmmm?

 

1. Salah satu pasangan sering kurang tidur 

Ha?

Yes. Kurang tidur bisa menyebabkan munculnya kecemasan, sulit mengontrol emosi, dan akhirnya jadi gampang berantem.

Sebuah penelitian menyebutkan kalo salah satu pasangan kurang tidur, maka hubungan jadi rapuh, saling bersikap dingin, dan mudah terjadi konflik.

Jadi kalo kamu dan pasangan sering berantem, coba suruh dia bobok lebih banyak.

 

2. Kurang dewasa

Beda keinginan dalam hubungan itu biasa. Cumaaa kadang-kadang yang bikin beda pendapat berubah jadi pertengkaran adalah ketika kamu atau pasangan atau dua-duanya sama-sama nggak mau ngalah.

Alias tetep bertahan sama pendapat masing-masing. Ini udah pasti bikin pertengkaran tambah besar.

Nggak mau ngalah ini bisa jadi karena egois. Atau karena keras kepala. Atau pola asuhnya waktu kecil yang apa-apa diturutin, jadi kalo nggak diturutin dia ngambek.

Tapi sebenernya terlalu sering mengalah pun nggak baik. Mengalah, kalo keseringan dilakukan salah satu pasangan, bisa bikin dia ngempet dalem ati. Bisa aja lama-lama dia nyari yang lain. Atau mungkin aja dia meledak marah, dan bisa berujung putus.

 

3. Insecure

Insecure itu kayak rasa nggak aman atau takut kehilangan yang berlebih. Ini biasanya terjadi karena trauma dulu pernah diselingkuhin, pernah dibohongin, atau ngerasa minder karena kurang pantes sama si pasangan.

Semua perasaan ini menimbulkan rasa takut kehilangan, yang biasanya keliatan dari gampang curiga, gampang cemburu, ngelarang-larang, gitu-gitu deh.

Kenapa Aku Berantem Terus Sama Pacar?
“suda lima menit tida dibalas, pasti dia lagi ngebalesin chat selingkuhannya…”

 

Kalo emang seseorang udah maklum bahwa pasangannya insecure, mungkin ini nggak masalah. Tapi sebagian orang ada juga yang nggak suka dicurigain atau dikekang. Ini bisa jadi sebab seringnya berantem sama pasangan.

 

4. Aku vs Pasangan, bukan Aku dan Pasangan vs Masalah

Namanya masalah udah pasti ada di setiap hubungan.

Tapi yang menyebabkan pertengkaran adalah: ketika masalah muncul, kamu berpikir bahwa ini adalah aku vs pasangan, bukan aku dan pasangan vs masalah.

Pola pikir simpel ini bisa menjawab banyak banget pertengkaran!

Kalo emang masalah dateng, coba aja berpikir bersama-sama buat nyelesaiinnya, bukan berusaha nyelesaiin sendiri-sendiri.

 

5. Tidak saling menghormati

Dalam hubungan, rasa sayang aja nggak cukup. Harus ada rasa respek atau saling menghormati. Menghormati ini bisa berupa memberikan privasi pada pasangan. Bisa berupa ngedengerin pendapat pasangan dan mempertimbangkannya.

Memang sih dalam sebuah hubungan itu “dua jadi satu”, tapi tiap orang masih pengen punya ruang privasi. Ruang privasi ini bisa berupa ngasi waktu untuk beraktivitas sesukanya. Kalo di dunia maya, ya membebaskan pasangan untuk ngefollow siapapun dan membalas komentar dari siapapun.

Misalnya kamu deh. Walaupun udah punya pacar, kamu nggak mau juga kan nempel mulu atau telponan mulu?

Kamu juga nggak mau kan akun sosmed kamu dibajak sama dia, terus tau-tau kamu mendapati chatting di DM kamu ada yang udah dihapus2in tanpa persetujuanmu? Nah ini namanya dia nggak menghargai privasi kamu.

Terus kamu berpendapat terhadap sesuatu. Kamu marah nggak kalo pasangan menganggap remeh pendapat kamu? Pasti marah dong. Ini juga bisa bikin hubungan jadi kurang akur.

 

6. Beda ekspektasi

Kalo kita berhubungan atau pacaran, ya pasti ada sesuatu yang diharepin lah ya.

Mungkin kamu berharap hubungan kamu sama dia jadi yang terakhir. Tapi dia malah terlalu santai, malah nggak nganggep hubungan kamu terlalu serius. Atau kamu mau hubungan yang sehat dan cuma sebatas ngobrol, tapi dia malah meminta kontak fisik yang lebih banyak (re: mesum).

Atau kamu misalnya pengen banget dimanjain, diperhatiin. Makan pengen disuapin, minum pengen diminumin, solat pengen disolatin (lah). Sementara dia malah cuek abis dan lebih banyak main sama temen. ini sudah pasti akan menyebabkan keributan, ladies and gentlemen.

Meskipun ini sebenernya bisa diomongin baik-baik, tapi kalo didiemin ini bisa jadi sebab pertengkaran tak berujung.

 

Sebenernya banyak banget sih penyebab kenapa kamu dan pacar sering berantem, tapi secara garis besar ini sih.

 


Berantem yang sehat itu kayak apa sih?

Berantem dalam suatu hubungan itu biasa. Malah sebenernya itu nunjukin kalo kamu dan pasangan punya pendapat masing-masing, dan itu baik.

Tapi seberapa sering sih berantem yang disebut sehat itu?

Kalo jumlahnya sih nggak pasti. Tapi ada beberapa tolak ukur berantem sehat dalam hubungan. Apa aja ya?

 

1. Abis berantem bisa ketawa-ketawa lagi

Kalo misalnya abis berantem kalian bisa becanda dan ketawa-ketawa lagi, terus lupa sama berantemnya, nah itu hubungan yang oke.

Tapi kalo abis berantem masih ada ngambek-ngambek, atau judulnya udah maafan tapi ngomongnya masih judes, yaaaa mungkin renungkan lagi kecocokan kalian.

Kenapa Aku Berantem Terus Sama Pacar?
kita damai aja ya

 

2. Fokus ke masalah, nggak ke personal

Proses adu pendapatnya juga perlu dilihat. Misalnya kamu sama dia lagi mau makan di luar. Dia pengen makan steak, tapi kamu maunya makan beling.  Mungkin kalian akan beradu pendapat.

Tapi gimana adu pendapatnya? Apakah dengan berfokus pada mau makan di mana, atau merembet ke urusan lain? Apakah ujungnya mencari win-win solution, atau saling menyerang personal?

Kalo kamu dan dia bisa berargumen secara sehat, dengan kata lain saling ndengerin dan menghargai keinginan masing-masing, maka ini menunjukkan kalo hubungan kamu oke. Tapi kalo berujung ke menyerang personal (kata kasar, mengkritik, mengungkit masa lalu), maka ini bisa dibilang nggak baik.

 

3. Nggak diungkit-ungkit lagi

Ciri lain dari pertengkaran yang sehat adalah kalo suatu masalah selesai, ya udah selesai. Nggak diungkit lagi. Tapi kalo masalah lama yang katanya udah selesai masih diungkit, ini nggak bener. Ini kan seolah-olah mengalah, tapi sebenernya nggak rela.

Kenapa Aku Berantem Terus Sama Pacar?
“pokoknya nanti kalo dia bahas mamamu, kamu bales pake masa lalunya!”

 

4. Nggak kasar

Berantem sehat itu yang sebates omong-omongan aja. Nadanya biasa aja, nggak sampe menarik perhatian orang sekitar. Jadi kalopun judulnya adu argumen, orang ngiranya kamu sama dia cuma ngobrol biasa.

Kalo udah sampe lempar-lemparan barang, sampe ada yang nangis, saling melontarkan kata kasar, bahkan menyerang fisik, ini sih udah jadi bendera merah. Segera stop.

 

 


Terus gimana caranya mengurangi berantem sama pasangan?

Aku sama dia emang selalu baikan sih, tapi capek juga berantem terus…

Iya sih. Walaupun mungkin berantem kalian sehat, tetep aja adu argumen bisa menguras emosi dan pikiran Mungkin kamu ingin mengurangi intensitas berantem kamu. Tapi gimana caranya ya?

Berikut ini tips biar nggak sering berantem sama pacar.

 

1. Ubah bertengkar jadi diskusi

Beda pendapat nggak harus jadi adu argumen, apalagi sampe berantem. Beda pendapat bisa kok jadi bahan diskusi.

Apa bedanya?

Kalo diskusi, berarti kedua belah pihak siap pasang kuping buat saling ndengerin. Sebelum salah satu selesai ngomong, yang satu nggak boleh motong. Saat ndengerin pasangan ngomong, niatkan dalam hati untuk memahami, bukan untuk membantah.

Berikutnya kalo kamu adu pendapat sama pacarmu, kamu bisa bikin peraturan ke dia. Bilang ke dia kalo kamu belum selesai ngomong, dia nggak boleh nyamber. Bilang sama dia buat bantu cari solusinya bareng-bareng. Minta dia untuk mulai mikir dari sudut pandangmu juga.

Bilang ke dia kalo kamu capek berantem, tapi kamu masih sayang sama dia dan pengen terus bertahan.

kenapa sering berantem sama pacar, contoh baikan setelah berantem sama pacar berantem sama pacar ldr cara membuat pacar kangen setelah bertengkar kata kata memperbaiki hubungan dengan pacar setelah bertengkar tips agar tidak sering bertengkar dengan pacar pacaran sering berantem cara memulai percakapan setelah bertengkar sering bertengkar apakah jodoh
“ini kalo omongan aing dipotong lagi aing tabok beneran dah nih”

Tapi ngomongnya yang alus, yang manis. Kalo ngomongnya baik, dia pasti ngerti kok. Dengan gini, beda pendapat nggak harus berujung sama ngotot-ngototan.

 

2. Identifikasi Masalah Sebenernya

Kadang topik berantem beda-beda, tapi inti permasalahannya sama.

Kalo emang berantemmu bervariasi tapi intinya sama, kamu bisa lacak inti ini dan selesaikan langsung. Inti masalah yang paling, paling sering muncul itu ada lima:

  • Waktu luang (waktu buat sendiri, waktu buat bersama, gitu-gitu de)
  • Duit (dipake apa, siapa nraktir siapa, pinjem-pinjeman duit, minta-minta duit, gitu-gitu de)
  • Peran sebagai pasangan (peran yang diharapin dari pasangan)
  • Intimasi fisik (sejauh mana tingkat kontak fisik yang kalian inginkan)
  • Keluarga masing-masing (kelakuan keluarga, masalah keluarga, direstui apa nggak, dsb)

Coba deh diinget-inget. Berantem kamu sama dia mungkin bervariasi; tapi temanya berujung ke lima topik di atas nggak?

Kalo lagi ada waktu kosong, coba deh kamu sama pasanganmu duduk bersama, terus inget-inget apa aja yang kalian berantemin. Coba deh gali terus sampe nemu inti pertengkaran kalian.

Kalo udah nemu intinya, ya coba masing-masing ungkapkan harapan kalian, kegelisahan masing-masing. Ijinkan masing-masing untuk mengungkapkan sebebas-bebasnya. Jangan dipotong.

Biar makin sip, kamu bisa nyoba bersikap layaknya psikolog. Caranya? Contek di sini.

 

3. Fokus, jangan perlebar

Kenapa ya masalah sepele aja bisa jadi berantem hebat?

Itu karena masalah kecil ini dibawa-bawa ke hal lain. Bisa berupa dihubungin ke masalah yang udah selesai, ke masa lalu, ke orang tua, ke mantan, pokoknya merembet-rembet lah.

Berikutnya kalo kamu berantem, coba deh fokus ke masalah itu aja. Kamu tau pendapatmu apa, kamu tau pendapatnya pacar kamu apa. Ya udah fokus ke masalah spesifik itu aja.

Ini membuat adu pendapat bisa berujung ke diskusi yang slow dan santai, bukan ke pertengkaran sampe adu nada tinggi.

Terus juga hindari bilang,”kamu selalu kayak gini…” “kamu nggak pernah ngertiin aku”, dan kamu-kamu yang lainnya. Hindari menuduh dan menuding! Itu bikin tensi pertengkaran jadi heboh.

 

4. Mulai dari sisi yang sama-sama kalian setujui

Maksudnya itu gimana bosq~?

Misalnya kamu sama dia barusan ada duit. Kamu pengen nonton film, tapi dia maunya ikut sabung ayam. Terus gimana nih nyari jalan tengahnya?

Ya cari kesamaan dari dua pendapat kalian.

Kalo di contoh barusan ya kamu dan dia setuju kalo sama-sama pengen hiburan. Tapi kan sabung ayam itu ilegal, dan kamu belum siap masuk penjara.

Jadi yaudah coba deh nonton film action terus kamu bikin taruhan kecil, siapa yang tokoh gacoannya mati ya dia yang nyetirin pulang.

 

5. Pahami prinsip masing-masing pihak

Kadang-kadang adu argumen terjadi karena emang prinsip dan pola pikir kalian yang beda.

Tapi kira-kira kamu tau nggak gimana prinsip atau cara berpikirnya dia?

Coba aja ungkap perbedaan prinsip kalian ini. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan salah satu pertengkaran kalian sebagai bahan renungan.

Duduklah bersama, pilih salah satu bahan, dan minta pasanganmu untuk ungkapkan perasaannya dia terhadap pertengkaran tersebut.

Gali terus perasaannya dia. Kalo dia selesai ngomong, tanya,”kenapa?” teruuus gitu sampe kamu dapetin apa sebenernya prinsip yang dia pegang.

 

6. Datangkan pihak netral

Kalo emang sering banget bertengkar sampe terasa mengganggu, dan kalian selalu gagal menemukan intinya, mungkin udah waktunya nyari pihak netral.

Pihak netral ini sebaiknya bukan temen ataupun keluarga. Sebaiknya psikolog aja sekalian.

Kadang-kadang pertengkaran yang terjadi terlalu sering dan terlalu lama bikin cara pandang kita jadi keruh. Dengan mendatangkan pihak ketiga yang profesional, kamu berdua akan mendapatkan sudut pandang yang lebih bersih dan lebih tajam.

Bisa aja psikolog akan menemukan sesuatu yang selama ini nggak kalian sadari.

Untuk masalah menemukan psikolog, tarifnya, dan tempatnya, kita udah bahas banyak di sini yes.


NAH! itu tadi yes tentang berantem sama pacar dan pasangan. Semoga kamu dan pasangan semakin awet. Atau kalo kamu udah lama menjomblo, mungkin bisa jadi renungan kenapa kamu bolak-balik putus sama pacar. Semoga kamu yang baca ini jadi nemu pacar yang baik dan ngertiin kamu.

Kalo mau berbagi pengalaman, share aja~

Author: Robi Maulana

Dalang sesungguhnya di balik PsikologiHore. Suka ngopi tapi kopi nggak suka sama dia.

Ada komentar? Mau nanya? Silakan tulis di sini :) (kalo mau tau dibales apa nggak, cek email kamu ya)