Waktu baca yang dibutuhkan: 8 menit

Doktor psikologi itu apa? Beneran ada nggak sih? Apa bedanya dengan psikolog dan psikiater? Boleh nggak doktor psikologi melakukan terapi? Kita bahas semuanya di sini.

Kamu inget nggak sih doktor psikologi yang kemaren sempet rame di internet?

Awalnya dari dia yang membuka terapi pemulihan jiwa, terus dia buka pelatihan “bersertifikat”, dan lama-lama justru ketauan juga soal kelakuannya dan cara dia melakukan terapi.

Iklan!

Sebagian orang mungkin masih bingung soal psikologi. Siapa aja yang berada di dalam bidang ini, perbedaan peran antara masing-masing pelaku psikologi, juga soal penanganan kejiwaannya.

Untuk membantu menjawab kebingungan rangorang tentang siapa aja sih pelaku dalam ilmu psikologi, perannya, dan siapa aja yang boleh melakukan penanganan, maka saya menulis artikel ini.

Saya bikin artikel ini dalam model tanya jawab aja ya, biar kamu juga lebih enak mencernanya.

Siap?

 

Tentang Doktor Psikologi

 

 

Doktor psikologi itu apa sih?

Sebelum ngomong lebih lanjut, kita bedain doktor sama dokter dulu ya.

Doktor itu gelar buat orang yang udah lulus S3 di program studi apapun. Gelarnya Dr., D-nya gede.

Kalo dokter, itu gelar buat orang yang udah lulus program ilmu kedokteran dan S2 kedokteran. Gelarnya dr., d-nya kecil.

Jadi, Doktor psikologi adalah orang yang sudah lulus dari Program Doktor Ilmu Psikologi.

 

Doktor psikologi itu kerjaannya ngapain?

Menulis doktor psikologi sebenernya kurang tepat lo. Istilah doktor psikologi akan menggiring orang awam pada opini bahwa seseorang ini mahir dalam bidang psikologi secara keseluruhan.

Masyarakat taunya kan kalo orang psikologi berarti bisa dicurhatin dan bisa ngobatin. Padahal belum tentu.

Apalagi kalo orang yang ngebacanya nggak tau beda antara Doktor dengan dokter, dan belum tau kalo psikolog bukan dokter. Ini bisa sangat misleading.

Kalo mau mencantumkan gelar doktor di bio sosmed, lebih pas kalo ditulis Doktor Ilmu Psikologi. Soalnya doktor tuh fokusnya di penelitian dan mengembangkan psikologi. Bukan terapi atau praktik. Doktor ilmu psikologi biasanya jadi dosen, konsultan, peneliti, membuat teori, karya ilmiah… pokoknya yang deket sama teori dan pengembangan ilmu.

 

Doktor psikologi apakah pasti psikolog?

Seorang yang punya gelar doktor psikologi belum tentu psikolog. Ini karena jalur perkuliahannya berbeda.

Seorang yang punya gelar doktor psikologi bisa aja dulunya dari jurusan lain.

Misalnya kamu lulusan S2 Teknik Elektro, tapi pengen S3nya ngambil Doktor Ilmu Psikologi. Itu bisa. Tapi setelah lulus persyaratan yang diterapkan sama kampusnya. Tapi btw ngapain ya teknik elektro ngambil psikologi, apakah jiwanya mau disetrum…

Sementara untuk jadi psikolog kamu harus kuliah S1 Psikologi, terus lanjut magister profesi psikologi. Dari sini baru deh dapet gelar psikolog. Cuma ini doang jalur jadi psikolog. Selain itu nggak bisa.

 

Mungkin nggak sih lulus S3 Doktor Ilmu Psikologi dulu, baru ngambil S1 Psikologi?

Selebgram revinavt kalo gak salah sempet mempertanyakan ini di salah satu story-nya.

Meskipun jarang, tapi mungkin aja jalan ini ditempuh.

Soalnya kan untuk ngambil S3 kan kuliah S1 dan S2nya nggak harus berasal dari program studi yang sama. Jadi nggak wajib S1 Psikologi dulu. Kalo kemudian abis S3 ternyata seseorang jadi jatuh cinta sama psikologi, terus memutuskan ingin belajar dari awal, ya boleh aja kuliah psikologi. Gelarnya juga nggak kehapus.

 

Boleh nggak doktor psikologi buka praktik ?

Praktik berbasis psikologi dan pake ilmu psikologi HARUS dilakukan sama orang yang punya dua izin praktik. Yang satu namanya Surat Izin Praktik Psikologi, satu lagi namanya Surat Izin Praktik Psikolog Klinis.

Yang boleh punya izin praktik ini cuma psikolog. Misalnya ngasi diagnosa, terapi psikologi, konsultasi psikologi, itu harus ke psikolog.

Kalo si doktor psikologi ini nggak pernah kuliah program magister profesi psikologi, nggak terdaftar dalam Himpunan Psikologi dan Ikatan Psikolog Klinis, dan nggak punya surat izin praktik psikologi (SIPP) dan surat izin praktik psikolog klinis (SIPPK), dia nggak boleh buka praktik psikologi.

Tapi kalo dia udah pernah semuanya dan punya izin praktik ya boleh.

Kalo dia praktiknya sebagai hipnoterapis nih, pake hipnoterapi/NLP misalnya, itu beda lagi tuh. Dia harus punya surat ijin praktik yang diakui sama kemenkes. Pokoknya sih praktik-praktik sebagai ahli kesehatan harus punya izin berlisensi yang diakui pemerintah.

Kalo doktor psikologi favorit kamu bisa hipnosis dan dia punya SIP dari Kemenkes, kamu bisa minta dihipnoterapi sama dia. Konseling, diagnosa, dan lain-lain nggabole.

 

Kalo ngajar psikologi atau bikin channel namanya Kuliah Psikologi, boleh nggak?

Selama kontennya masih dalam jalur keilmuan psikologi, artinya emang dari penelitian dan teori psikologi ya boleh. Kalo ngarang-ngarang sendiri ya jangan.

 

Doktor psikologi boleh berduaan sama cewek di kamar hotel nggak?

Kalo si cewek itu istrinya sendiri ya boleh. Kalo bukan, nggak boleh.

 

Kalo pegang-pegang badan perempuan?

Jangan.

 

Kenapa?

Dosa!

 


Tentang Psikolog

 

Psikolog itu apa sih?

Psikolog adalah seorang yang punya gelar S1 psikologi dan sudah lulus S2 program profesi psikologi. Dia resmi jadi psikolog kalo udah lulus ujian dari Himpsi (Himpunan Psikologi), diambil sumpah di hadapan petinggi Himpsi dan pemuka agama yang dianut.

 

Gimana caranya mau jadi psikolog?

Cek di sini yha.

 

Apa bedanya psikolog sama psikiater?

Perbedaan dasarnya adalah program studi yang ditempuh. Psikolog dari program profesi psikologi, psikiater dari program pendidikan dokter spesialis ilmu kedokteran jiwa.

Orang yang ditangani serupa tapi tak sama, dan metode penanganannya beda.

Kalo psikolog menangani kliennya dengan konseling dan psikoterapi. Jenis psikoterapi ini macem-macem tergantung dari kemampuan psikolog, pelatihan psikoterapi yang dia ikutin, dan sertifikat terapi yang dia punya. Sertifikat ini harus diakui oleh instansi terkait, nggak boleh ngeprint terus tandatangan sendiri.

 

Apa bedanya psikolog sama doktor psikologi?

Doktor psikologi tuh S3, fokusnya keilmuan dan pengembangan ilmu. Psikolog tuh S2 profesi, fokusnya praktik. Psikolog boleh ngembangin ilmu dan buka praktik, Doktor harus ngembangin ilmu tapi nggak boleh buka praktik.

 

Apa yang boleh dilakukan psikolog?

Kalo psikolog ini bernaung di dalam Himpsi dan Ikatan Psikologi Klinis, terus dia juga punya surat izin praktik profesi, maka dia boleh buka praktik.

Di dalam praktik dia boleh menegakkan diagnosa, melakukan konseling, memberikan psikoterapi, dan kalo si klien butuh obat, boleh ngasi rujukan untuk dibawa ke psikiater.

 

Apa yang nggak boleh dilakukan psikolog?

Banyak banget yang nggak boleh dilakukan psikolog.

Psikolog punya buku pegangan bernama Kode Etik Profesi Psikologi, yang pasalnya kalo gak salah sampe 50an lebih (punya bukunya tapi lupa taro di mana). Isinya berupa peraturan-peraturan yang harus ditaati psikolog selama dia berpraktik.

Beberapa larangan yang saya inget adalah:

  • Menyebarkan identitas klien
  • Terapi di luar kemampuan
  • Cinta lokasi sama klien
  • Diagnosa sembarangan
  • Ngeresepin obat
  • Bereksperimen dengan klien tanpa ijin tertulis dari klien tersebut

 

Kalo pegang-pegang badan?

Batasnya paling ya salaman atau ngerangkul dengan tujuan menenangkan. Itupun kalo kliennya ngebolehin (psikolog harus ngomong minta izin sama klien, gak boleh nyelonong).

 

Kalo psikolog melanggar kode etik, dia bakal diapain sih?

Psikolog yang melanggar kode etik akan disidang sama Himpsi. Sanksi tergantung dari beratnya pelanggaran. Sanksi beratnya sih ya izin praktiknya dicabut dan dia gak boleh praktik.

Kalo misalnya nih ada klien yang merasa hak-haknya dilanggar dan dia menuntut si psikolog, maka psikolog berhak minta bantuan hukum dari Himpsi.

Himpsi pertama akan tanya-tanya dulu ke si psikolog soal apa yang terjadi. Misalnya dia nggak ngelanggar kode etik nih, maka Himpsi siap ngasi perlindungan. Kalo dia dibawa ke ranah hukum, ya Himpsi akan ngasi bantuan hukum.

Kalo misalnya nih dia ngelanggar kode etik, maka Himpsi nggak bakal ngebantuin di pengadilan, malah bisa ngasi sanksi tambahan.

Saya nggak begitu ngerti hukum, ngertinya segini aja. Maaf ya ehehehe.

 

Apa psikolog boleh melakukan terapi/penanganan?

Boleh kalo punya Surat Izin Praktik Profesi. Kalo nggak punya, ya bolehnya sebatas curhat aja. Penanganan lebih lanjut ya psikolog ini harus merekomendasikan orang lain.

 


 

Psikiater

 

Psikiater itu apa sih?

Psikiater itu dokter spesialis gangguan kejiwaan.

 

Apa bedanya psikiater sama psikolog?

Perbedaan psikiater dan psikolog yang paling dasar adalah program studinya. Kalo psikiater itu prodinya Kedokteran Spesialis Kedokteran Jiwa, kalo psikolog prodinya Psikologi.

Terus juga cara menanganinya beda. Kalo psikiater bisa dikasi obat (ada juga psikiater yang bisa terapi dan konseling), kalo psikolog cara penanganan utamanya ya konseling dan terapi.

Psikiater gak menangani semua jenis klien. Yang ditangani sama psikiater adalah gangguan kejiwaan yang emang butuh obat. Misaaal bipolar, depresi, schizophrenia. Kalo masalahnya kayak kenakalan remaja atau pernikahan ya ngapain ke psikiater, kan nggak ada obat perekat pernikahan.

 

Lah, psikolog gak bisa menangani depresi atau bipolar?

Menangani sendiri gak bisa, karena gangguan yang butuh obat ya biar gimanapun harus minum obat. Psikolog bisa membantu maintenance depresi dan bipolar, caranya ya ngasi konseling untuk jadi tempat cerita, tracking kebiasaan sehari-hari si klien untuk mencegah kemungkinan kambuh, ngasi pemahaman ke keluarga, dan macem-macem lainnya.

 

 

Berarti psikiater lebih keren daripada psikolog?

Semua bekerja dalam harmoni. Kalo di Rumah Sakit Jiwa misalnya, psikiater dan psikolog akan saling membantu dalam penanganan pasien dengan gangguan jiwa.

Pasien ODGJ (orang dengan gangguan jiwa) yang belum bisa diajak ngomong, mengamuk, atau berhalusinasi parah tentu gak bisa diajak ngomong. Ini penanganannya pake obat.

Pasien yang udah dapet penanganan dan udah bisa diajak ngomong akan dipantau sama psikolog sebelum kembali ke masyarakat.

Nah! Itu tadi ya seputar doktor psikologi, psikolog, dan psikiater. Moga kamu ngerti yeshhh.

Anyway, saya lagi mencoba ngumpulin data-data psikolog di berbagai kota nih. Niatnya sih sebagai referensi buat kamu yang mau konsultasi ke psikolog. Mungkin gak akan selesai cepet karena saya juga mau nyari duit. Mau nikah men. Yaaa pokoknya doain lancar lah ya.

Author: Robi Maulana

Yang nulis di PH. Sering ada bahan tulisan tapi buntu di tengah jalan. Sekarang main instagram tapi followernya masi dikit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *