Belum Ketemu Psikolog yang Cocok? Cari Dengan 5 Pertanyaan Ini

cara mencari psikolog

Gimana sih cara mencari psikolog yang pas?

Sebelumnya saya pernah menulis artikel untuk membantu kamu dalam konsultasi psikologi.
Nah, mungkin sekarang kamu udah mulai nyari psikolog, tapi ternyata psikolog yang kamu dapet belum cocok.

Psikolog mirip-mirip lah sama dokter, cocok-cocokan. Ada yang kamu suka, ada yang nggak. Psikolog sama kayak profesi lain, karakter pekerjanya bisa beda-beda.

Cara mencari psikolog udah saya bahas di sini. Mungkin kamu udah menemukan beberapa psikolog, tapi kalo mau dapet psikolog yang bener-bener pas dan nyaman sama kamu, coba tanyakan mereka 5 pertanyaan ini.

 

Model pendekatan apa yang mau psikolog itu gunakan?

Di dalam psikologi ada bermacam-macam aliran. Aliran ini mempengaruhi metode terapi yang bakal dipake sama psikolog. Nggak ada terapi yang super terbaik. Yang ada adalah terapi yang paling cocok.

Beda psikolog bisa beda pendekatan. Ada psikolog yang aktif selama sesi konsultasi, tapi ada juga psikolog yang diem aja alias kliennya yang ngomong terus. Makanya, sesuaikan sama kepribadian kamu juga.

Sebelum membuat janji sama psikolog, kamu boleh lo nanya dulu tentang pendekatan seperti apa yang biasa dipake sama si psikolog itu.

Apakah psikolog itu lebih suka menggunakan CBT yang notabene sama-sama aktif?
Atau psikolog itu menggunakan metodeĀ Client-Centered, yang fokus ngedengerin kamu cerita?

Tanya dulu aja pendekatan kayak apa yang mau psikolog itu pake. Kalo kamu nggak ngerti dia ngomong apa, boleh kok minta dijelasin dulu.

Sekali lagi, nggak ada metode yang lebih baik atau lebih buruk. Sama aja, cuma masalah cocok-cocokan.

 

Kamu suka psikolognya nggak?

Pada dasarnya proses terapi sama kayak kencan.

Supaya kencan berjalan lancar dan menyenangkan, maka kamu dan pasangan harus saling percaya, menghormati, dan menyukai.

Proses terapi juga sama. Kamu dan psikolog harus saling percaya juga, harus saling menyukai juga.

Biar gimanapun, terapi adalah proses buka-bukaan. Kalo waktu cerita kamu masih menutup atau menyimpan cerita, yakin deh masalahmu nggak selesai 100%. Makanya kamu harus percaya banget sama psikologmu.

Kamu juga harus menyukai dan menghormati psikologmu, supaya kamu menerima dan mengerjakan saran darinya.

Dalam terapi akan ada proses yang menyusahkan, ada proses perih yang harus dilalui. Kalau kamu nggak percaya, nggak suka, dan nggak respek sama psikologmu, susah sih.

Makanya kamu harus cari psikolog yang kamu suka. Suka di sini bukan berarti naksir ya. Suka di sini berarti kamu suka dengan cara bicaranya, suka dengan kesabarannya, atau dengan pendekatannya.

Kalau nggak suka dengan karakter si psikolog, nggak usah dipaksa ngelanjutin. Cari yang suka ya!

 

 

Si psikolog pernah menangani klien kayak kamu nggak?

Sama kayak dokter, psikolog juga punya bidang keahlian. Memang kebanyakan psikolog bisa melakukan berbagai macam terapi dan bisa menangani bermacam-macam kasus. Tapi dia pasti punya satu bidang yang dia jago banget.

Ada psikolog yang spesialis menghilangkan kebiasaan buruk, ada yang jago menangani kasus anak dan keluarga. Macem-macem.

Kasusmu apa dulu? Kalau seputar depresi sama kecemasan rata-rata psikolog bisa. Tapi kalau konflik pernikahan, trauma, atau kasus klinis berat, biasanya nggak semua psikolog mahir.

Kamu boleh kok iseng nanya ke psikolog tentang pelatihan apa yang pernah dia ikuti. Boleh juga nanya tentang pengalaman menghadapi klien mirip kamu apa nggak.

 

 

Seberapa mudah si psikolog ini dihubungi?

Sebagian masalah memerlukan proses terapi intens. Makanya kalau kamu ngerasa masalahmu berat, dan kamu mau sering ketemu si psikolog, tanya seberapa sering proses ketemu bisa dilakukan.

Selain itu, tanyakan kapan aja psikolog itu bisa ditelepon, dan bisa nggak kalo kamu ngajak ketemu dadakan.

Soalnya gini: psikolog jarang yang cuma buka praktek. Biasanya psikolog ada yang ngerangkap trainer, ngurusin biro, ada yang jadi dosen juga, ada yang kerja di rumah sakit.

Rata-rata psikolog emang sibuk. Tapi kalo kamu nemu psikolog yang gampang ditemui, dan bisa ngasi banyak waktu buat kamu, itu keren banget.

Tapi balik ke kebutuhan kamu lagi sih..

 

Kamu ngerasa si psikolog ini sanggup nggak?

Proses terapi psikologi biasanya nggak selesai dalam sekali duduk. Dalam satu penelitian, seenggaknya diperlukan 8 kali ketemu selama dua bulan untuk melihat ada perubahan. Tapi ini untuk kasus berat sih. Kalo kasus ringan nggak sampe lah.

Nah, terapi ini bisa semakin lama atau semakin cepat, tergantung seberapa mampu si psikolog menangani kasusmu. Makanya, dalam sesi pertama, kamu bisa ngeliat kok apakah si psikolog ini ngerti cara menangani kasusmu.

Kalo di sesi pertama dan kedua kamu ngerasa nggak ada perubahan berarti, stop aja. Cari psikolog lain.

Biasanya di akhir pertemuan si psikolog akan nanya tentang gimana perasaanmu. Kalo nggak ada perubahan, mungkin dia bisa mengubah pendekatan.

Tapi kalau si psikolog nggak ngomong apa-apa, kamu bilang aja ke si psikolog kalo kamu ngerasa belum ada perubahan. Si psikolog mungkin mau mengubah metodenya.

Kalo ternyata masih nggak ada perubahan kondisi, kamu boleh kok pergi.

 

Nah, gitu aja beberapa hal yang bisa saya kasi tentang cara nyari psikolog yang pas. Semoga ngebantu kamu ya!

 

Ada komentar? Mau nanya? Silakan tulis di sini :) (kalo mau tau dibales apa nggak, cek email kamu ya)