6 Langkah Paling Aman untuk Memberi Tahu Kabar Buruk

cara memberitahu orang tua tentang pacar, cara memberitahu orang tua yang salah, cara memberitahu orang tua kalau kita pacaran, cara memberitahu orang tua kalau kita hamil diluar nikah, cara memberitahu kabar buruk, cara memberitahu kabar duka, cara memberitahu orang tua tentang kehilangan barang,

Nilai ulangan kamu jelek. Atau kamu kehilangan hape, dan takut ngasi tau ke orang tua. Kamu mau mutusin pacar. Kalo jujur, nanti dimarahin. Kalo bohong, nggak enak. Gimana dong? Ini cara memberitahu kabar buruk tanpa membuat orang lain emosi berlebihan.

 

1. Tenangkan diri dulu

Kamu udah memilih jujur. Ini adalah sikap yang benar. Kalo kabar buruk ini terjadi gara-gara kamu (kehilangan barang, nggak ngerjain tugas), kamu harus siap dengan konsekuensinya. Kesalahan fatal, mau disampaikan sehalus dan sebaik apapun, pasti bakal ada akibatnya.

 

 

2. Lakukan berdua aja

Kalo mau ngasi tau kabar buruk, sebaiknya kasih tau ke orang yang berkepentingan aja. Kalo ada orang lain, takutnya orang ini malah ngomporin/manas-manasin, dan emosinya makin nggak terkontrol.

 

 

3. Mulai dengan basa-basi

Sebelum menyampaikan kabar buruk, kamu perlu mengawali dengan basa-basi.

Ngobrollah yang ringan-ringan. Fungsinya adalah untuk membaca emosi lawan bicara kamu nanti. Kalo emang emosinya lagi kurang baik, misalnya lagi bete, kamu mungkin perlu menunda ngasi tau kabar buruk ini.

Iklan!

Selain itu, basa-basi bisa mengurangi kemarahan atau emosi dari lawan bicara kamu ntar.

 

 

4. Jujur, gak usah menyalahkan orang lain atau keadaan

cara memberitahu orang tua tentang pacar, cara memberitahu orang tua yang salah, cara memberitahu orang tua kalau kita pacaran, cara memberitahu orang tua kalau kita hamil diluar nikah, cara memberitahu kabar buruk, cara memberitahu kabar duka, cara memberitahu orang tua tentang kehilangan barang,

Kalo kabar buruk ini terjadi karena perbuatanmu, misalnya nilai kamu jelek karena nggak pernah belajar, ya jawab aja sejujurnya. Gitu juga kalo misalnya orang tua kamu dipanggil guru BK. Kalo emang karena salah kamu, bilang sejujurnya.

Kalo kamu nyalah-nyalahin orang lain, misalnya nyalahin guru, nyalahin pacar, nyalahin keadaan, atau nyalahin apapun, kamu terlihat kayak pengecut. Orang tua juga nggak suka kalo kamu nyalah-nyalahin orang lain.

Jujur emang dimarahin. Tapi kalo kamu bohong/menyembunyikan terus ketauan, bohongnya lebih parah. Orang lebih suka dikasi tau sejujurnya. Ada penelitiannya kok.

Jujur dan ngaku ajalah. Sebutin salah kamu tu di mana aja, dan hadapi konsekuensinya seperti orang dewasa.

 

 

5. Pahami perasaan orang lain

Cara memberitahu kabar buruk lainnya adalah dengan memahami perasaan lawan bicara.

Waktu menyampaikan berita jelek, pasti ada reaksi negatif dari lawan bicara.

Misalnya kamu kehilangan barang, orang tuamu mungkin akan memarahi kamu. Di balik marahnya sebenernya ada rasa kecewa.

Misalnya kamu memberi tahu orang tua tentang pacar, marahnya orang tua mungkin karena mereka belum percaya sama kamu. Atau mungkin mereka ngeliat pacar kamu tu bad boy nggak bener.

Misalnya kamu mau mutusin pacar, mungkin marahnya pacar adalah karena…… macem-macem. Eh mungkin karena dia menganggap kamu adalah jodohnya dan kalian udah ditakdirkan untuk bersama. Ada keinginan untuk terus memiliki kamu, meskipun caranya mungkin salah.

Apapun itu, coba pahami dasar kenapa orang lain jadi emosi. Bayangkan kalo kamu jadi lawan bicaramu. Dengan memahami perasaan lawan bicara, kamu jadi lebih bisa melanjutkan ke tahap selanjutnya.

 

 

6. Minta maaf dan tawarkan solusi (kalo kabar buruk ini gara-gara kamu)

Diam dan dengarkan kemarahan lawan bicara kamu. Mereka pantas meluapkan emosi mereka dulu.

Kalo mereka udah agak reda, maka minta maaflah. Saya udah bikin artikelnya di sini.

Inget, kalo kamu salah, tugas kamu adalah minta maaf. Lakukan sebaik dan setulus mungkin. Kalo maafmu nggak diterima, itu hak mereka.

Setelah minta maaf, tawarkan solusi yang mungkin bisa kamu lakuin. Misalnya kamu rela potong uang saku supaya hape kamu diganti. Atau kalo karena nilai jelek, maka kamu tawarkan ikut les. Tunjukkan tanggung jawabmu.

Atau hukuman apapun deh, selama itu layak kamu terima, maka terimalah dengan berani.

Inget, jangan menawar!

Nah, itu tadi cara memberitahu kabar buruk. Mau ngasih tau ke pasangan, orang tua, atau siapapun, intinya adalah persiapkan diri, katakan sejujurnya, akui kesalahan, pahami perasaan lawan bicara, dan bertanggung jawablah.

 

Sumber:

Lifehack

Psychology Today

Entrepreneur

 

3 Replies to “6 Langkah Paling Aman untuk Memberi Tahu Kabar Buruk

  1. Permisi kak robi, aku boleh izin posting artikel kakak buat di instastory. Biar sharing ke temenku kak, gimana kak robi hehehe?
    *Btw aku juga mahasiswa psikologi kak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *