Kamu Gampang Dibohongi? Baca Ini dan Mulai Deteksi Kebohongan Mereka

cara mendeteksi kebohongan, cara mengetahui kebohongan, cara membongkar kebohongan, cara mengetahui seseorang berbohong

Nggak ada lagi ceritanya kamu dibohongin!
Ketahui cara mendeteksi kebohongan dan ciri-ciri orang berbohong.

Siapa sih yang seneng dibohongin?

Kamu pasti gak suka dong.
Walaupun kamu kadang-kadang bohong (udah ngaku aja, hehehe), tapi dibohongin pasti bikin kamu ngerasa kayak orang bego.

Sebenernya berbohong adalah perbuatan wajar. Faktanya, kita udah belajar bohong mulai umur 3-4 tahun. See? Dari kecil kita udah mencoba menguasai keterampilan primitif ini.

Bohong sendiri adalah pertahanan natural kita. Berbohong adalah cara membentengi diri dari ancaman, terlepas dari perbuatan kita salah atau nggak.

Tapi bukan berarti bohong adalah perbuatan yang dibenarkan.

Orang-orang bijak di instagram bilang: “kejujuran yang pahit lebih baik daripada kebohongan yang manis”.
Sepahit-pahitnya kenyataan, pasti kamu pengen dengar jawaban jujur dari orang lain. Nah itu susah kan didapetin dari orang yang bohong.

Lah tapi gimana mz cara kita tau orang lagi berbohong apa nggak?

Artikel ini akan membantu kamu dalam mendeteksi kebohongan.
Selain cara mendeteksi kebohongan, ada juga ciri-ciri orang kalo lagi bohong.

Jadi, kamu bisa mendeteksi kebohongan cewekmu yang ngakunya lagi di kos padahal ke mall sama temennya.
Kamu bisa mendeteksi kebohongan cowokmu yang ngakunya main futsal, padahal ke kosan adek kelasnya. Hehehehe


Cara Mendeteksi Kebohongan

1. Bangun kenyamanan dulu

Kalo mau mendeteksi kebohongan seseorang, bangun kenyamanan dulu.

Kamu bisa deketin dulu dia. Ajak dia ngobrol biasa. Tanyakan pertanyaan-pertanyaan yang simpel. Ajak bercanda, biar dia ketawa.

Buat dia ngerasa nyaman. Kalo orang sudah ngerasa nyaman, mereka bisa mengakui kebohongan lebih cepat.

2. Beri pertanyaan yang mengejutkan

Biasanya pembohong sudah tahu kalo dia bakal “diinterogasi”. Makanya, dia sudah menyiapkan jawaban.
Misalnya kalo orang selingkuh, biasanya udah nyiapin jawaban kalo dia ditanya “abis dari mana”.
Pertanyaan kayak gitu mah basi, udah ketaker.

Tugas kamu adalah menyiapkan pertanyaan yang nggak terduga. Pertanyaan yang ajaib bikin dia kaget dan nggak siap mengarang jawaban.

Kalo udah kaget gini, biasanya si pembohong langsung gelagapan.

Makanya, sebelum ngomong langsung sama dia, kamu perlu siapkan pertanyaan yang mengejutkan. Jadi pas ngomong, kamu udah tinggal “tembak” aja.

cara mendeteksi kebohongan, cara membongkar kebohongan
“jujur aja napa bg~” sumber: vincentloy.wordpress.com

3. Kejar!

Kebohongan itu rapuh, kayak daun kering.
Kalo kamu cecar terus dengan pertanyaan, kebohongan bisa kebongkar.

Kalo si pembohong mulai bercerita, coba aja dengerin ceritanya. Biasanya cerita bohong meninggalkan celah, yang bisa kamu ketahui dari perubahan nada dia saat ngomong, sikap salah tingkah, dan perubahan ekspresi wajah.

Saat celah ini muncul, coba suruh dia perjelas celah itu. Suruh dia cerita dengan lebih detil.
Kamu nggak perlu terlalu dengerin jawabannya, cukup liat perubahan perilakunya. Kalo mulai nggak tenang, kamu boleh mulai curiga.

Trik ini jujur aja, agak susah. Kamu perlu tenang. Jangan sampe kebawa emosi.

4. “Coba ceritakan dari akhir!”

“tapi aku nggak jago nanya-nanya mz… terus gimana dong?”

Kamu tanya aja ke si pembohong dengan cara biasa. Kamu suruh dia cerita dari awal sampe akhir. Pura-pura percaya aja sama kebohongannya dia.

Terus, kamu suruh dia cerita dari akhir ke awal.

ohh… jadi sebelum kamu ke sini, hapenya sudah hilang. Sebelumnya kamu ngapain dulu? Aku lupa. Terus, sebelumnya ngapain? Ohhh… terus, sebelumnya lagi ngapain?”

Kalo emang jujur, dia akan inget dan hapal sama ceritanya dia. Mau dibolak-balik juga nggak masalah.
Kalo pembohong, dia cuma ngarang cerita dari A ke Z. Kalo disuruh ngulang dari Z ke A, dia bakal kebingungan.

5. Perhatikan gimana cara dia saat bilang “tidak”

Tanpa sadar, orang yang mencoba menipu kamu akan bilang “nggak” sambil:

a. menutup matanya, atau

b. melihat ke arah lain, atau

c. nada “nggak”nya dipanjang-panjangin (nggaaaaaaak), atau

d. nada “nggak”nya dibuat-buat, atau nadanya beda dari biasa.

Antara 4 itu deh. Perhatiin aja.

6. Perhatikan perubahan perilakunya

Perilaku orang kalo lagi jujur sama bohong itu beda lo. Kamu pasti ngerasa, kan?

Ini juga salah satu alasan kenapa kamu harus bangun kedekatan dulu. Jadi kamu bisa ngerti gimana perilaku dia kalo lagi jujur.

Perubahan perilaku seseorang secara mendadak, bisa jadi dia lagi mencoba membohongi kamu. Beberapa tanda-tandanya adalah:

  • mendadak lupa pada bagian-bagian cerita tertentu;
  • menjawab cuma singkat-singkat, nggak mau ngasih tau detilnya;
  • ngomongnya jadi lebih tegang, kata-katanya serius.

Iya, iya… dibohongin emang bikin bete. Tapi jangan lama-lama betenya! Hilangkan bete dengan tips gampang dari kami di sini.

Nah, kita udah ngebahas nih cara mendeteksi kebohongan.
Supaya kamu semakin yakin, kamu perlu tau nih gimana sih ciri-ciri orang yang lagi bohong.

Lanjut di bawah? Lanjuuut!


Ciri-ciri Orang Lagi Berbohong

 

Sebenernya cara terbaik membongkar kebohongan adalah mendengarkan kata-kata pelaku dengan seksama. Berbohong meninggalkan celah. Dan kalo kamu jago ngomong, kamu bisa gampang membongkar kebohongan itu.

Tapi untuk membuat kamu tambah yakin, kamu bisa liat perilaku dia waktu lagi ngomong.
Saya udah sediakan beberapa ciri-ciri orang kalo lagi bohong, jadi kamu bisa liat deh perilaku dia waktu ngejawab pertanyaanmu.

cara mendeteksi kebohongan, cara membongkar kebohongan
sumber: sayitwithgifs.tumblr.com

1. Ada jeda saat menjawab + perubahan nada

Misal kamu nanya gini di telepon.

kamu: tadi ke mana yank? kok lama.
dia: iya abis ngerendem kolor
kamu: biasanya kamu kalo ngerendem kolor gak sampe 10 menit.
dia: uhhh………… iya rinsonya abis dibuat cemilan sama temen, jadi beli dulu

Orang kalo bohong, biasanya pas ngejawab pertanyaan ada jeda waktu. Jeda waktu itu sebenernya dipake buat mikir.

Tapi jeda saat ngejawab nggak selalu berarti bohong sih. Bisa aja dipake buat mengingat-ingat.
Dan ada juga orang yang udah nyiapin jawaban bohongnya di otak, jadi kalo ditanya, tinggal “dilepas” aja tuh kebohongannya.

2. Menegaskan jawaban secara berlebihan + mengulangi kalimat

Pembohong selalu ingin dipercaya.
Makanya, ketika berbohong, dia berusaha menegaskan jawaban yang dia punya.

Terus juga, pembohong akan mengulangi kalimat yang sama berulang-ulang. Ini dilakukan biar kamu percaya sama kebohongannya dia.

Contoh berikut ini dialami temen saya.

temen eug: kamu liat hapeku nggak?
tersangka: hah? enggak. aku nggak liat hapemu. orang aku aja tadi di gerbang. tanya aja pacarku kalo nggak percaya.
temen eug: hapeku ilang…
tersangka: beneran, aku nggak liat. tanya aja pacarku kalo nggak percaya.

Kamu harus peka sama kata-katanya lawan bicaramu. Kalo mau membongkar kebohongan, jangan kebawa emosi.
Kamu harus dengerin kata-katanya dengan seksama.

3. Jadi agresif

Pembohong biasanya bersikap defensif (menutupi diri) ketika berbohong. Dan kalo kamu nanya-nanya terus, dia merasa semakin nggak nyaman. Rasa nggak nyaman ini kemudian berubah jadi sikap agresif.

dia: kamu kenapa sih nanya-nanya terus? kamu nggak percaya sama aku?
Kayak gitu.
dia: aku nggak suka ya ditanya-tanya kayak gitu. udah ah! 

Apa bener uang nggak bisa membeli kebahagiaan? Kami membantahnya secara psikologi! Intip di sini.

4. Sikap tubuhnya berbeda dari biasanya

Kalo biasanya dia nggak terlalu banyak ngomong, dia jadi banyak ngomong.
Kalo dia biasanya cerewet, pas bohong, ngejawab cuma seperlunya.
Kalo dia biasa ngomong matanya natap ke arah lain, pas bohong matanya jadi natap kamu.
Kalo dia biasa ngomong sambil ngeliat kamu, pas bohong matanya langsung jadi natap ke arah lain.
Kalo pas ngomong biasa dia santai, pas bohong posisi tubuhnya jadi lebih tegang.

Sikap tubuh tiap orang beda-beda. Jadi kamu perlu teliti, gimana sikap tubuh dia kalo lagi santai.

5. Menutupi bagian-bagian tertentu pada tubuh

Ketika berbohong, orang tanpa sadar menutupi mulut, hidung, atau dagunya. Ini adalah reaksi bahwa dia berusaha menutupi lebih banyak kebohongan keluar dari mulutnya.

Selain itu, pembohong juga secara nggak sadar menutupi kepala dan leher. Biasanya mengelus leher atau kepala.
Soalnya kalo lagi bohong, secara insting dia merasa terpojok dan rawan diserang. Ini insting primitif. Makanya, dia berusaha menutupi bagian-bagian vital dari dirinya.

Ada juga yang menggaruk hidung. Berbohong menyebabkan lebih banyak produksi adrenalin. Jumlah produksi adrenalin yang lebih banyak menyebabkan hidung terasa sedikit gatal.

6. Tegang

Kalo orang mulai takut ketauan, kamu bisa liat wajahnya mulai memerah.
Jarinya bergerak-gerak mengetuk-ngetuk meja, berkeringat, menelan ludah, berdehem, bibir sedikit bergetar. Kadang dia juga memainkan rambut. Bisa juga menggoyang-goyangkan kaki.

Matanya yang kadang-kadang melirik ke pintu. Itu adalah tanda bawah sadar kalo dia gelisah dan mencari jalan untuk lari dari kegelisahannya.

Itu dia ciri-ciri orang kalo lagi bohong.
Tapi kalo temenmu ngomong terus muncul salah satu ciri di atas, jangan langsung dituduh bohong ya.

Kalo cirinya cuma muncul satu atau dua, ya belum tentu bohong juga. Bisa aja dia emang lagi gelisah.
Semuanya tetep balik lagi ke skill kamu dalam membongkar kebohongan.


Nah!
Itu dia beberapa cara membongkar kebohongan + ciri-ciri orang kalo lagi bohong.
Perlu kamu tau,

Tulisan di atas cuma buat mendeteksi orang lagi bohong apa nggak.

Kalo buat memaksa orang buat menjawab jujur, sebenernya saya juga masih belajar.

Saya sih kalo udah tau seseorang lagi bohong, ya udah saya diemin aja.
Saya iya-iyain aja.

Buat menemukan jawaban yang saya butuh, ya saya akan tanya orang lain.
Saya nggak mau “memaksakan” kejujuran keluar dari mulut orang itu. Ya ngapain berharap dia ngomong jujur? Orang dia udah bohong. Hehehe. Lagian kalo dipaksa, nanti dia malah marah~

Jadi kalo kamu udah ngerasa dibohongi, ya udah diemin aja. Iyain aja kata-katanya, tapi jangan dipercaya.
Kalo kamu emang butuh jawaban, tanya lagi aja ke orang lain.

Kamu mau cerita soal dibohongin? Atau mau ngasi masukan?
BOLEH BANGET! Bagiin aja di kolom komentar.
Dadaaahhh~

Dalang sesungguhnya di balik PsikologiHore. Suka ngopi tapi kopi nggak suka sama dia.

2 Replies to “Kamu Gampang Dibohongi? Baca Ini dan Mulai Deteksi Kebohongan Mereka

Ada komentar? Mau nanya? Silakan tulis di sini :) (kalo mau tau dibales apa nggak, cek email kamu ya)